Salin Artikel

Benarkah Olahraga Tidak Efektif bagi Pria untuk Turunkan Berat Badan?

KOMPAS.com - Bagi kebanyakan pria yang ingin menurunkan berat badan, hal paling umum yang dilakukan adalah berolahraga, karena menahan lapar dianggap lebih menyiksa.

Selama ini olahraga dianggap efektif untuk membuat tubuh lebih langsing. Kita semua juga tahu pentingnya aktivitas fisik untuk hidup sehat.

Tetapi seberapa besar pengaruh olahraga dalam menurunkan berat badan? Menurut pandangan ilmiah, dampaknya sangat sedikit.

Nah, sebelum membahas lebih lanjut mengenai olahraga dan dampaknya pada penurunan berat badan, kita perlu tahu bahwa olahraga tetap merupakan aktivitas yang sangat penting.

Bukan hanya untuk kesehatan fisik saja, tetapi juga bagi kesehatan mental kita.

Melakukan aktivitas fisik terbukti memiliki pengaruh positif pada banyak penyakit seperti mengurangi risiko penyakit jantung, diabetes tipe 2, penyakit Alzheimer, dan demensia.

Olahraga juga penting dalam membantu kita mempertahankan penurunan berat badan setelah mencapai kisaran berat badan yang sehat.

Kendati demikian, sebagian besar penelitian menemukan bahwa olahraga mungkin memainkan peran yang jauh lebih kecil dalam menurunkan berat badan daripada yang selama ini kita yakini.

Hubungan olahraga dan penurunan berat badan

Banyak penelitian yang telah mengamati hubungan antara olahraga dan penurunan berat badan. Hasilnya cukup jelas, bahwa olahraga saja tidak cukup untuk menurunkan berat badan.

Sebuah meta-analisis lebih dari 40 studi berbeda tentang olahraga dan penurunan berat badan menunjukkan, bahwa olahraga hanya mengarah pada penurunan berat badan yang sederhana.

Hal ini juga ditemukan dalam tinjauan tahun 1999 tentang intervensi olahraga untuk menurunkan berat badan, yang memperlihatkan bagaimana olahraga hanya berdampak kecil pada massa tubuh.

Dalam sebuah studi yang dilakukan di University of Western Australia tahun 2003, para peneliti melihat efek pembatasan energi melalui diet dan olahraga pada komposisi tubuh.

Peserta dibagi menjadi beberapa kelompok berbeda dan diberi program olahraga ringan atau berat, serta melakukan diet.

Studi tersebut menemukan, penurunan berat badan hampir sama untuk kedua kelompok, terlepas dari intensitas olahraganya.

Ini berarti bukan kerasnya olahraga yang menjadi kunci penurunan berat badan, melainkan dietnya. Pasalnya, peningkatan olahraga tidak memberikan tambahan penurunan berat badan.

Diet lebih berpengaruh daripada olahraga

Rata-rata pria Australia yang memiliki tinggi 175 cm dan berat badan 86 kg akan membakar 500 kalori dengan bersepeda selama satu jam.

Jika kita melakukan ini tujuh hari seminggu, maka kita akan kehilangan setengah kilo lemak sesuai dengan rumus Wishnovsky yang dibuat oleh Max Wishnofsky.

Aturan ini mengatakan, satu pound (0,45 kg) lemak diperkirakan mengandung sekitar 3.500 kalori.

Jadi untuk membakarnya, kita perlu mengurangi asupan kalori mingguan sebanyak 3.500 atau defisit 500 kalori per hari.

Dengan berolahraga saja, kita membutuhkan waktu yang cukup lama yakni hampir sebulan bersepeda selama satu jam setiap hari untuk menghilangkan 2 kg lemak.

Tetapi jika kita makan lebih sedikit kalori daripada yang dibakar, akan muncul defisit kalori dalam jumlah yang sama dan kita dapat menurunkan berat badan dengan lebih cepat.

Mengurangi kalori dengan diet juga bekerja lebih baik daripada hanya berolahraga. Karena saat berdiet, kita biasanya lebih ketat dalam memperhatikan asupan yang dikonsumsi.

Sebuah penelitian menunjukkan, bahwa orang-orang sering kali melebih-lebihkan seberapa banyak energi yang sebenarnya dibakar oleh olahraga.

Mereka kemudian mengimbanginya dengan makan lebih banyak setelah berolahraga, sehingga manfaat penurunan berat badan dari latihan tersebut justru menghilang.

Olahraga masih tetap berguna

Meski tidak semua olahraga berdampak untuk menurunkan berat badan, namun aktivitas ini dapat menjaga tubuh dan pikiran tetap sehat.

Olahraga juga menjadi kunci untuk menjaga berat badan yang sehat sambil memperhatikan asupan kalori.

Jadi, olahraga saja tidak akan membantu kita kehilangan banyak berat badan. Namun, berolahraga sambil mengikuti diet kalori pasti sangat membantu.

Pikirkan olahraga sebagai aktivitas penunjang dan berfokuslah pada pembatasan asupan kalori untuk menghilangkan lemak.

https://lifestyle.kompas.com/read/2021/03/10/074339620/benarkah-olahraga-tidak-efektif-bagi-pria-untuk-turunkan-berat-badan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.