Salin Artikel

4 Langkah untuk Mengatasi Rasa Cemburu

Padahal, sebenarnya rasa cemburu itu wajar, dan tidak hanya terjadi dalam hubungan asmara.

Cemburu juga sering disalahartikan dan dianggap sama dengan iri. Namun, sebenarnya saat merasa cemburu, kita merasa bahwa seseorang atau sesuatu menjadi penghalang kita dalam menerima perhatian dan kasih sayang.

Jelas, hal ini berbeda dengan iri yang membuat kita hanya ingin mendapatkan yang dimiliki orang lain.

Perasaan cemburu pun kerap membuat kita tidak nyaman, dan membuat seseorang terkadang menyembunyikannya karena stigma negatif yang membayanginya.

Namun jika tidak ditangani dengan baik, cemburu bisa merugikan diri sendiri.

Untuk itu, cobalah empat langkah menangani rasa cemburu berikut ini.

1. Akui bahwa kita cemburu

Cemburu adalah salah satu dari rangkaian emosi yang akan dialami manusia dalam hidupnya. Karena itu, jika kita menyangkalnya, bisa-bisa kita akan terus menyangkal perasaan sendiri ke depannya.

Memang, terkadang seseorang memilih untuk tidak mengakui kecemburuannya karena berbagai hal.

Misalnya, merasa bahwa itu tidak baik di mata publik atau malu. Ada juga yang merasa bahwa kecemburuan membuat kita terlihat lemah dan terkesan jahat.

Namun, jujur pada diri sendiri akan membuat halangan di atas hilang.

Lalu, saat sudah siap mengaakui kecemburuan, coba tegaskan kembali pada diri sendiri bahwa semua pikiran dan perasaan itu penting.

Setelah itu, ingatlah bahwa emosi memang membutuhkan waktu dan ruang untuk diproses.

2. Identifikasi kebutuhan yang tak terucapkan/terpenuhi

Langkah kedua ini mungkin sedikit tidak nyaman. Pasalnya, kita harus melatih kerentanan dalam diri sendiri.

Jika kecemburuan yang kita hadapi melibatkan pihak ketiga, cobalah untuk melakukan penilaian diri guna membantu kita menyaring jalinan emosi.

Penilaian diri akan membuat kita tidak akan memproyeksikan asumsi dan pengalaman masa lalu ke dalam hubungan saat ini.

Beberapa pertanyaan berikut ini bisa dijadikan acuan untuk menilai diri:

- Apa maksud emosi kita?

- Mengapa kita merasa tidak terlihat dalam hubungan ini?

= Apa yang tidak lagi kita dapatkan dari hubungan ini? Mengapa kita meyakini bahwa orang lain mendapatkannya?

- Mengapa kita yakin bahwa kitalah yang kalah?

Jika menjawab pertanyaan-pertanyaan itu dengan jujur, akan membuat kita dapat mengungkapkan kebutuhan yang belum terpenuhi dan mungkin belum terpikirkan.

Dengan kesadaran baru ini, kini kita dapat memutuskan bagaimana cara menanggapi perasaan kita.

3. Selesaikan masalah kecemburuan

Berhati-hatilah sebelum menceritakan tentang masalah kita.

Tentu kita tak ingin memperburuk keadaan dengan berbicara kepada orang yang kita anggap sebagai alasan dari kecemburuan kita kan?

Dengan berbicara langsung pada orang yang menjalin hubungan dengan kita, dan meluapkan seluruh emosi, secara tidak langsung kita tengah membangun keintiman dan hubungan emosional melalui kerentanan.

Menyampaikan fakta bahwa kita merasa cemburu akan menjelaskan kebutuhan yang tidak terucapkan dan tidak terpenuhi, membuat hubungan berpotensi kembali seperti sedia kala.

Jika bingung, kita bisa memulai pembicaraan dengan kata-kata berikut ini:

"Aku ingin bercerita tentang kondisi emosional yang sedang aku alami dan membuatku tak nyaman."

"Aku merasa sedikit cemburu saat menyadari bahwa -sebutkan perilaku dan alasannya-. Saat aku melihat ini, aku merasa -sebutkan semua emosi lain yang menyertai emosi- karena -sebutkan alasan mengapa ini mempengaruhi kita-."

"Aku ingin -sebutkan perubahan seperti apa yang kita inginkan-, dan aku berharap kamu dapat membantuku.”

Kalimat di atas menekankan emosi kita tanpa menyerang orang tersebut dan mengidentifikasi emosi tambahan yang menyertai kecemburuan, sambil memberikan contoh perilaku apa yang memicu emosi sebagai pengamatan, bukan tuduhan.

Hasilnya, kita akan memberi pasangan kesempatan untuk mencari solusi bersama tanpa perlu mengadu domba orang lain.

Namun perlu diingat, meski kata-kata di atas merupakan respons umum, nada bicara dapat mengubah maknanya. Jadi, pilihlah nada bicara yang tepat.

4. Hindari membuat keputusan terburu-buru.

Keputusan yang dibuat saat emosi meningkat hanya akan memberi dampak negatif.

Kecemburuan yang tidak terkendali juga dapat berubah menjadi rasa iri dan kemarahan, yang dapat menyebabkan hubungan makin regang, berbanding terbalik dengan apa yang kita inginkan.

Jadi, lebih baik luangkan waktu sejenak dan menenangkan diri saat berada dalam masalah, sehingga dapat mengurangi kemungkinan membuat pilihan yang salah.

Kita juga bisa mencoba melakukan beberapa latihan, seperti latihan pernapasan dalam, relaksasi otot progresif, serta aktivitas perhatian untuk menghindari terciptanya keputusan terburu-buru.

https://lifestyle.kompas.com/read/2021/09/16/193618020/4-langkah-untuk-mengatasi-rasa-cemburu

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.