Salin Artikel

Menjual Barang Preloved, Decluttering Sekaligus Mengurangi Limbah

KOMPAS.com - Sebagian dari kita memiliki kegemaran mengoleksi barang, entah itu sepatu, busana, jam tangan, atau tas. Umumnya barang yang dikoleksi berasal dari brand terkenal yang harganya tidak murah.

Namun tidak semua barang itu kerap digunakan. Kebanyakan hanya disimpan atau dipajang saja. Padahal bila sudah bosan, barang-barang tersebut sebenarnya bisa dijual dengan harga tinggi.

Beberapa item seperti tas Birkin keluaran Hermes misalnya, sering dijadikan investasi dan harganya akan semakin tinggi, sehingga menguntungkan saat dijual kembali.

Untungnya sebagian besar barang mewah memiliki sifat unik. Keawetan dan daya tahannya telah menjadikan produk ini memiliki usia pakai lebih lama dibanding barang dengan kualitas lebih rendah.

Artinya, barang-barang ini masih dicari dan laku dijual.

Menjual barang mewah bekas yang sudah tidak diinginkan pemiliknya juga memberi kesempatan untuk digunakan lebih lama oleh orang lain.

Apalagi penggunaan barang mode berkonsep pakai-ulang ini berkaitan dengan Zero Waste dan Decluttering Lifestyle.

Memilah dan menyingkirkan barang-barang yang sudah tidak dipakai lagi sehingga tidak menumpuk di sudut rumah, juga memberi dampak positif bagi lingkungan.

Namun pemanfaatan kembali barang-barang bermerek tidak mudah dilakukan. Banyak orang bingung untuk menjual barang branded milik mereka secara cepat dan mudah.

Tapi tidak usah khawatir. Saat ini banyak tempat yang mau menampung barang-barang preloved dan memberi harga tinggi untuk koleksi yang istimewa. Salah satunya adalah Nanboya.

Selain menjawab permasalahan zero waste bagi barang-barang mode yang tak terpakai, Nanboya hadir bagi mereka yang peduli terhadap isu pemanasan global, serta yang mau memberi “Second Life” barangnya kepada pemilik baru.

Uniknya kita bisa menjual barang secara personal dan dijamin kerahasiaannya melalui transaksi off-line di ruang privat.

Nanboya yang merupakan perusahaan Jepang ini sebenarnya sudah hadir di Indonesia sejak tahun 2020 dan saat ini sudah memiliki empat cabang di tiga kota, yakni Jakarta, Bandung dan Surabaya.

Yang terbaru, Nanboya Indonesia akan hadir di Bali dengan pembukaan cabang terbaru di The Space Coworking Jl. By Pass Ngurah Rai no 888 Ground Floor, Unit I, Pemogan, Denpasar, Bali 80221.

"Kami berharap dengan hadirnya cabang ke-5 di Denpasar, Bali, Nanboya bersama masyarakat Bali dapat ikut berpartisipasi mendukung menjaga lingkungan dan mereduksi pemanasan global," ujar Dian Stefani mewakili manajemen Nanboya Indonesia.

Nanboya sendiri lebih memilih untuk membeli barang preloved merek dari Eropa seperti Louis Vuitton, Prada, Hermes, Chanel, Rolex, Panerai, Omega, Audemars Piguet dan lainnya yang harganya lebih stabil.

https://lifestyle.kompas.com/read/2022/02/08/115149320/menjual-barang-preloved-decluttering-sekaligus-mengurangi-limbah

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.