Bahayanya Makanan Instan dan Cepat Saji bagi Kesehatan

Kompas.com - 22/03/2016, 07:15 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorBestari Kumala Dewi

KOMPAS.com - Kemudahan, kenyamanan, keterjangkauan dan rasa yang membuat adiktif dari makanan cepat saji telah menarik begitu banyak orang. Mulai dari yang disajikan di restauran hingga makanan instan kemasan. Makanan instan, menurut CDC, makanan instan berkaitan erat dengan obesitas.

Apalagi bahaya kesehatan yang mungkin timbul akibat terlalu banyak mengonsumsi makanan instan? Di bawah ini penjelasannya.

1. Peningkatan Risiko Diabetes Tipe-2
Banyak makanan cepat saji berkalori tinggi tanpa banyak nutrisi. Makanan instan atau cepat saji banyak mengamdung biji-bijian olahan, gula dan lemak jenuh, bahkan lemak trans. Semua ini berkorelasi dengan risiko yang lebih tinggi dari diabetes tipe-2.

Setelah memeriksa kebiasaan makan orang-orang yang tinggal di Singapura, peneliti menemukan bahwa mereka yang hobi makanan cepat saji memiliki risiko lebih tinggi terkena diabetes tipe-2 dan penyakit jantung koroner, demikian laporan sebuah studi di jurnal Circulation tahun 2012.

Makan terlalu banyak gula dan karbohidrat olahan menyebabkan tubuh menghasilka insulin ekstra. Akibatnya, sensitivitas terhadap insulin turun dan tubuh tidak dapat memroses glukosa dengan benar. Kelebihan sisa glukosa dalam darah akan memicu peradangan dan diabetes tipe-2.

Diabetes tipe-2 dapat dicegah dengan perubahan gaya hidup, seperti mengurangi makanan cepat saji dan rutin berolahraga.

2. Makanan Cepat Saji Berkontribusi Terhadap Obesitas
Sekitar 78.600.000 orang dewasa di Amerika Serikat memenuhi syarat disebut sebagai orang obesitas, dan itu lebih dari sepertiga populasi di sana, demikian dilaporkan Journal of American Medical Association pada tahun 2014.

Obesitas meningkatkan risiko diabetes tipe-2, penyakit jantung, stroke dan beberapa jenis kanker. Juga menimbulkan masalah sleep apnea, batu empedu, tekanan darah tinggi dan kolesterol tinggi.

Memiliki restoran cepat saji dalam jarak 0,16 km dari sekolah meningkatan kasus obesitas pada remaja sebesar 5,2 persen.

Wanita hamil yang tinggal dalam jarak 0,81 km dari restoran cepat saji, lebih berisiko mendapatkan berat badan yang berlebihan, demikian kata sebuah penelitian yang diterbitkan dalam American Economic Journal 2010.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber LiveStrong
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X