Kompas.com - 05/08/2017, 10:00 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi
|
EditorLusia Kus Anna

TANGERANG, KOMPAS.com - Gawai memang telah menjadi bagian dari kehidupan anak-anak di era digital ini, termasuk bermain game online. Namun, berhati-hatilah karena game online beresiko membuat anak kecanduan.

Walau permainan online marak, tetapi permainan konvensional seperti balok, mobil-mobilan, atau boneka, masih tetap bertahan. Mainan fisik tersebut kini tak hanya untuk hiburan, tapi juga dianggap memiliki unsur edukasi.

"Di saat ada beberapa pandangan kalo game online kurang sehat. Produk kami banyak yang bersikap edukatif dan tidak akan ditinggalkan, serta orangtua tetap memberikan mainan yang besifat mendukung (kecerdasan anak)," Corporate Marketing Director Kawan Lama Retail Nana Puspa Dewi kepada Kompas Lifestyle di Living World, Alam Sutera, Tangerang (4/8/2017).

Bila game online tak memililki batas umur, maka mainan konvensional sebaliknya. Setiap jenis mainan tertentu memiliki rentang usia yang disarankan. Misalnya mainan untuk melatih kemampuan motorik bayi bisa berupa mainan yang didorong atau balok susun. 

Sedangkan permainan yang bisa dimainkan seluruh anggota keluarga bisa memilih soccer table, monopoli, dan board games.

Dengan banyaknya pilihan permainan untuk bayi sampai keluarga, mainan fisik diyakini tak akan ditinggalkan oleh anak-anak.

Kalau dibilang terpengaruh (game online), enggak. Karena masih banyak orangtua menghargai benefit mainan fisik daripada game online dan banyak orangtua membatasi gadget," kata Senior Promotion and Marketing Manager Toys Kingdom, Benita Rosamulia.

Sebelum membelikan mainan kepada anak, sesuaikan dengan kebutuhan dan manfaat dari mainan tersebut. Orangtua, kata Benita, harus mampu mengenali anak mereka masing-masing, baik dari segi keinginan, bakat hingga hobi.

"Interaksi orangtua ke anak penting. Contohnya family fun enggak bisa dimainkan sendiri, biasanya minimal harus berdua seperti mainan balok susun yang diambil. Jadi sebenarnya salah satu visi yang ingin kami jalankan adalah mendekatkan orangtua ke anak," kata Benita.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X