Kompas.com - 11/08/2021, 11:30 WIB
Ilustrasi mengukur lingkar pinggang. SHUTTERSTOCKIlustrasi mengukur lingkar pinggang.

KOMPAS.com - Kegemukan dan obesitas merupakan faktor risiko utama untuk sejumlah penyakit kronis, termasuk penyakit kardiovaskular seperti penyakit jantung dan stroke, yang merupakan penyebab utama kematian di seluruh dunia.

Kita sering kali mengukur tanda kegemukan menggunakan Indeks Massa Tubuh (BMI) atau bahkan sekadar mengacu pada angka beerat badan di timbangan.

Namun, sebuah penelitian yang diterbitkan di jurnal Nature menyebut BMI saja tidak cukup untuk menilai apakah seseorang memiliki risiko kardiometabolik.

Para peneliti menyebut, penurunan lingkar pinggang juga menjadi target pengobatan yang sangat penting untuk mengurangi risiko kesehatan.

Menurut National Heart Lung and Blood Institute (NHLBI) mengukur lingkar pinggang membantu kita mencari tahu kemungkinan risiko kesehatan yang menyertai kelebihan berat badan dan obesitas.

Jika sebagian besar lemak berada di sekitar pinggang daripada di pinggul, kita berisiko lebih tinggi terkena penyakit jantung dan diabetes tipe 2.

Baca juga: 2 Cara Mudah Ukur Berat Badan Ideal

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) menyebutkan cara mengukur lingkar pinggang dengan benar, yakni:

  • Berdirilah dan lingkarkan pita pengukur di bagian tengah tubuh kita, tepat di atas tulang pinggang.
  • Pastikan pita pengukur horizontal mengelilingi pinggang.
  • Pita pengukur harus mengelilingi pinggang, tapi jangan menekan kulit.
  • Ukur tepat setelah kita membuang napas.

Risiko penyakit akan meningkat pada orang dengan ukuran pinggang lebih besar dari 88 cm untuk wanita atau lebih besar dari 102 cm untuk pria.

Lingkar pinggang lebih dari batasan tersebut tetap membuat risiko kesehatan seseorang meningkat, meskipun orang tersebut memiliki berat badan normal.

Baca juga: 4 Kebiasaan Makan Malam yang Berdampak Buruk pada Lingkar Pinggang

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.