Untar untuk Indonesia
Akademisi

Platform akademisi Universitas Tarumanagara guna menyebarluaskan atau diseminasi hasil riset terkini kepada khalayak luas untuk membangun Indonesia yang lebih baik.

Ghosting Generasi Digital, Tak Melulu soal Asmara

Kompas.com - 11/04/2021, 15:41 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Farras Natasya, Chelsea Erwan, Jessica Audri, dan Sinta Paramita

ISTILAH ghosting mendadak jadi bahan pembicaraan semesta internet di Nusantara. Ghosting diambil dari Bahasa Inggris yang berarti berbayang.

Dalam Bahasa Indonesia, ghosting merupakan tindakan mengakhiri sebuah hubungan secara mendadak dan memutuskan komunikasi tanpa penjelasan.

Perilaku ghosting umumnya terjadi dalam social media. Tindakan ini dapat merugikan sebelah pihak yang menjadi korban ghosting.

Psikolog Meity Arianty STP, MPsi mengatakan bahwa ghosting merupakan salah satu fenomena kencan modern yang mana salah satu pihak mendadak hilang tanpa kabar atau kata-kata yang jelas.

Hal ini sering terjadi pada anak muda. Pasangan mereka yang secara tiba-tiba menghilang dan tidak membalas pesan tanpa penjelasan apa pun termasuk dalam perilaku ghosting.

Perilaku tersebut tentu dapat membuat sang kekasih bingung, kesal, maupun sedih. Mereka akan bertanya-tanya tentang apa salah mereka sehingga diperlakukan seperti itu.

Perilaku ghosting dalam hubungan dapat dilakukan oleh pria maupun wanita. Meskipun ghosting identik dilakukan oleh pria, namun menurut survei wanita juga kerap melakukannya.

Dalam beberapa kasus, ghosting sering kali menjadi cara pemutusan suatu hubungan. Namun, cara putus hubungan dengan melakukan ghosting terkesan tidak sehat karena dapat menyakiti sebelah pihak. Baik itu hubungan romantis, pertemanan, maupun keluarga, hal tersebut dapat membawa ketidaknyamanan terhadap korban.

Contoh perilaku ghosting adalah saat seseorang kekasih tiba-tiba tidak membalas pesan ataupun mengangkat telepon dan tidak mengabari.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.