Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio, sebagai bagian dari KG Radio Network yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Jangan Cuma Dimarahi, Anak Juga Butuh Problem Solving

Kompas.com - 04/05/2022, 21:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Fauzi Ramadhan dan Ristiana D. Putri

KOMPAS.com - Ketika anak tidak bisa mengerjakan tugas sekolahnya, lupa memakan bekal makanannya, atau kehilangan alat tulis miliknya di sekolah, acap kali orang tua langsung memarahi dan hanya menyalahkan mereka.

Padahal, sebagai seorang anak yang masih harus banyak belajar, kemampuan menyelesaikan masalah—atau disebut kemampuan problem solving—juga diperlukan agar bisa membantu mereka mengatasi masalah-masalah yang dihadapi seperti disebutkan atas.

Kemampuan ini kelak bermanfaat dalam situasi-situasi sulit yang dihadapi anak, contohnya dengan apa yang dialami oleh cicak dalam siniar (podcast) Dongeng Pilihan Orangtua episode “Dongeng Laba-Laba yang Baik Hati”.

Cicak harus memutar otak agar dapat mendapatkan nyamuk yang memilih untuk terbang jauh karena diperingatkan oleh laba-laba. Tak tinggal diam, cicak lantas menyusun rencana untuk mengatasi masalah tersebut.

Mengapa Problem Solving Diperlukan?

Tak berbeda dari orang dewasa, anak juga menghadapi berbagai masalah di kehidupannya sehari-hari. Akan tetapi, dibandingkan dengan orang dewasa, mereka belum memahami dan mampu mengatasinya dengan baik.

Baca juga: Yuk, Ajak Anak Salurkan Rasa Penasarannya dengan Mencoba Hal Baru!

Bahkan, tak jarang dari mereka lebih memilih untuk menghindari masalah daripada mengalokasikan energi untuk menyelesaikannya. Dengan begitu, tak heran jika anak memiliki kecenderungan-kecenderungan negatif, seperti berbohong atau nakal.

Apabila hal ini terus berlanjut, menurut studi yang dipublikasi oleh Behaviour Research and Therapy pada 2010, anak yang kurang memiliki kemampuan problem solving berisiko tinggi mengalami depresi dan kecenderungan untuk bunuh diri.

Padahal, anak yang memiliki kemampuan problem solving dapat menyelesaikan berbagai masalah dengan terampil dan kreatif. Selain itu, kemampuan ini juga dapat melahirkan daya kritis, pemikiran mendalam, serta rasa penghargaan terhadap berbagai perspektif orang lain.

Tips Mengajari Anak Problem Solving

Mengajari anak kemampuan problem solving tidak serta-merta mendiktekannya saja. Anak perlu mengalaminya, tetapi jangan sampai ia merasa sendiri. Peran orang dewasa, apalagi orangtua, merupakan kunci utama agar anak bisa percaya diri mengatasi berbagai permasalahannya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.