Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Benarkah Media Sosial Membuat Seseorang Merasa Kesepian?

Kompas.com - 21/05/2024, 20:20 WIB
Nabilla Ramadhian,
Wisnubrata

Tim Redaksi


KOMPAS.comMedia sosial bisa menjadi cara yang mudah dan menyenangkan untuk terhubung dengan teman-teman dan orang-orang tersayang, baik itu yang berlokasi dekat maupun jauh.

Namun, media sosial juga bisa membuat seseorang merasa kesepian, sedih, atau tidak bahagia. Perasaan ini dirasakan oleh sejumlah orang ketika mereka sedang berselancar di Facebook atau Instagram.

Dikutip dari Kaiser Permanente, Selasa (21/5/2024), para peneliti menemukan bahwa media sosial membuat orang-orang merasa lebih buruk setelah menghabiskan waktu di dunia maya.

Padahal, orang-orang lebih banyak menggunakan media sosial ketika mereka merasa kesepian. Rupanya, media sosial tidak membantu mereka merasa tidak terlalu terisolasi.

Baca juga: 7 Tanda Orang Kesepian Menurut Psikologi

Seorang psikolog klinis di Kaiser Permanente Mental Health and Wellness Center, Michael Torres, menjelaskan bahwa ini disebabkan oleh perbandingan sosial. Perbandingan sosial adalah ketika seseorang membandingkan diri sendiri dengan orang lain.

Dalam sebuah penelitian, semakin sering para partisipan membandingkan diri mereka dengan orang lain saat menggunakan media sosial, semakin sedikit kebahagiaan yang dirasakan.

“Kita semua cenderung membandingkan diri sendiri dengan orang lain, tetapi media sosial mampu meningkatkan kecenderungan ini,” ujar Torres.

Misalnya, ketika melihat unggahan orang lain, seseorang bisa berandai-andai seharusnya mereka yang melakukan itu, menjalani kehidupan itu, sebahagia itu, memiliki tubuh seperti itu, memiliki keluarga seperti itu, dan memiliki teman sebanyak itu.

“Perbandingan sosial sering terjadi ketika kamu merasa seperti tidak mengalami kehidupan yang digambarkan orang lain melalui unggahan mereka,” Torres berujar.

Ia tidak menampik, seseorang dapat dengan mudah merasa buruk tentang dirinya dan nasibnya, terutama saat melihat orang lain mengagung-agungkan dan memamerkan kehidupan mereka yang seolah sempurna.

Apalagi hampir semua orang mengkurasi atau mengedit unggahan mereka sedemikian rupa agar terlihat lebih menarik.

Namun, cara berpikir seperti ini buruk bagi kesehatan mentalmu. “Saat kamu membandingkan diri sendiri dengan orang lain, ini mengarah pada penilaian diri sendiri, rendah diri, dan perasaan negatif terhadap diri sendiri,” kata Torres.

Baca juga: Kenapa Kita Harus Berhenti Membandingkan Diri?

Rasa keterhubungan palsu

Media sosial berpotensi membuat seseorang memerlukan terapi karena berjuang melawan kesepian.

Dikutip dari Forbes, Selasa, rata-rata mereka yang sedang berjuang itu menanyakan alasan mereka lebih kesepian dibandingkan sebelumnya. Padahal, mereka lebih terhubung secara daring.

Timbul juga pertanyaan tentang bagaimana mereka menjalin hubungan yang bermakna dengan orang lain ketika semuanya dilakukan secara daring. Adapun, fenomena ini semakin umum.

Berdasarkan studi yang terbit dalam Journal of Social and Personal Relationships, remaja masa kini menghabiskan sekitar satu jam lebih sedikit per hari untuk bersosialisasi dengan rekan sebayanya dibandingkan dengan remaja yang tumbuh pada tahun 1980-an dan 1990-an.

Lebih lanjut, remaja yang melaporkan lebih sedikit interaksi sosial secara langsung dan lebih banyak interaksi daring, merasa paling kesepian dan terisolasi.

Pasalnya, media sosial dapat menciptakan rasa keterhubungan yang palsu. Interaksi daring tidak memungkinkan isyarat nonverbal, kehadiran fisik, dan keintiman emosional yang krusial dalam membangun dan menjaga hubungan yang bermakna.

Baca juga: 9 Tanda Kamu Perlu Puasa Media Sosial

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by KOMPAS Lifestyle (@kompas.lifestyle)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com