Dukun Bayi Dilarang, Malah Layani Aborsi - Kompas.com

Dukun Bayi Dilarang, Malah Layani Aborsi

Kompas.com - 21/04/2010, 18:05 WIB

BANTUL, KOMPAS.com — Sejak sepuluh tahun terakhir, Dinas Kesehatan Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) melarang dukun bayi membantu persalinan. Mereka diarahkan untuk menjadi tenaga pendamping bidan. Sayangnya, tidak semua dukun bayi direkrut oleh bidan.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Bantul dr Siti Noor Zaenab Syech Said mengatakan, saat ini masih ada sekitar 100 dukun bayi di Bantul. Sebagian sudah menjadi tenaga pendamping bidan. Sebagian lagi masih membantu persalinan di dusun-dusun. "Kelahiran yang dibantu dukun berkisar 0,58 persen," katanya di Bantul, Rabu (21/4/2010).

Menurutnya, sebagai tenaga pendamping bidan, dukun bayi bertugas mendeteksi dini kehamilan, perawatan nifas, dan perawatan bayi. Untuk urusan medis termasuk menyuntik dan membantu proses persalinan sepenuhnya tugas bidan. "Di Bantul tiap desa sudah ada bidan, jadi tidak ada alasan untuk melahirkan dengan bantuan dukun," katanya.

Sebelum tenaga bidan memadai, dinas kesehatan sempat membina dukun dengan memberikan pelatihan dan bantuan peralatan medis. Namun, sekarang tidak boleh lagi. "Dalam kasus Wagirah, dukun bayi tersangka kasus aborsi, sepenuhnya merupakan kasus pidana karena secara resmi kami sudah melarang mereka," katanya.

Ia mengingatkan, persalinan melalui dukun memiliki risiko tinggi. Apalagi, jika terjadi sesuatu dengan si jabang bayi. Misalnya saja pendarahan hebat, bidan tidak mungkin memiliki keahlian medis untuk menyelesaikannya. "Persalinan lewat bidan atau dokter telah memperkecil angka kematian ibu dan bayi," ujarnya.

Sebelumnya, ada dukun bayi bernama Wagirah yang sebenarnya sudah mendatangi puskesmas terdekat untuk dibina. Namun, karena tidak ada lagi pembinaan, ia pun makin sulit mendapatkan tawaran jasa membantu persalinan.

Setiap kali membantu persalinan, Wagirah menerima upah sekitar Rp 50.000-Rp 100.000. Permintaan persalinan yang kian minim membuatnya nekat melakoni praktik aborsi ilegal.

Mbah Iyem, dukun bayi di Desa Baturetno, memilih fokus menjadi tenaga pemijat bayi. Ia memijat bayi yang baru lahir sampai umurnya genap 40 hari atau selapan. Atas jasanya itu ia menerima upah Rp 150.000.

"Kalau yang punya bayi orangnya baik, kadang saya dikasih lebih. Selain bayi, saya juga menerima pijat anak-anak," tutur nenek yang sempat mendapatkan pelatihan dukun bayi dari puskesmas.

Editoryuli

Terkini Lainnya

Waspadai Pola Makan di Luar Kebiasaan Pemicu Penyakit

Waspadai Pola Makan di Luar Kebiasaan Pemicu Penyakit

Eat Good
Pilihan Kopi Favorit Bisa Ungkap Kepribadian

Pilihan Kopi Favorit Bisa Ungkap Kepribadian

Eat Good
Kenapa Olahraga Harus Jadi Agenda Wajib Meskipun Sedang Sibuk?

Kenapa Olahraga Harus Jadi Agenda Wajib Meskipun Sedang Sibuk?

BrandzView
Kaitan Polusi Udara dengan Kanker Payudara

Kaitan Polusi Udara dengan Kanker Payudara

Feel Good
Seberapa Sering Sprei Harus Dicuci?

Seberapa Sering Sprei Harus Dicuci?

Feel Good
Pakai Pelumas Saat Berhubungan Seks Hambat Kehamilan?

Pakai Pelumas Saat Berhubungan Seks Hambat Kehamilan?

Feel Good
Berikan Pemahaman pada Anak Tentang Waktu Bermain Gadget

Berikan Pemahaman pada Anak Tentang Waktu Bermain Gadget

Feel Good
Banyak Minum Air Putih Bisa Turunkan Berat Badan?

Banyak Minum Air Putih Bisa Turunkan Berat Badan?

Eat Good
5 Resep yang Membuat Anak Ketagihan Bawa Bekal dari Rumah

5 Resep yang Membuat Anak Ketagihan Bawa Bekal dari Rumah

Eat Good
Tips Agar Anak Rutin Minum Air Putih

Tips Agar Anak Rutin Minum Air Putih

Eat Good
Jangan Pernah Tidur Tanpa Melepas Lensa Kontak

Jangan Pernah Tidur Tanpa Melepas Lensa Kontak

Feel Good
Otot Tak Juga Terbentuk, Apa yang Salah?

Otot Tak Juga Terbentuk, Apa yang Salah?

Look Good
KFC Melansir Lini Fashion

KFC Melansir Lini Fashion

Look Good
Rekomendasi Asupan Air Minum untuk Anak Setiap Hari

Rekomendasi Asupan Air Minum untuk Anak Setiap Hari

Eat Good
Mengapa Pria Gemuk Lebih Disukai Wanita?

Mengapa Pria Gemuk Lebih Disukai Wanita?

Feel Good
Close Ads X