Mengakali Malas Makan Kala Sahur

Kompas.com - 20/08/2010, 09:47 WIB
EditorDini

KOMPAS.com - Membangunkan anak kala sedang tertidur lelap untuk sahur memang bukan pekerjaan mudah. Namun, jangan sampai melewatkan waktu sahur karena si anak sulit dibangunkan. Sahur sebanding dengan sarapan, karena sedikitnya menyumbang sepertiga jumlah energi untuk satu hari (sekitar 300-675 kalori). Demikian pula dengan manfaatnya.

Kegunaan sahur sama dengan sarapan. Sarapan penting bagi anak-anak maupun dewasa, karena dapat mempengaruhi kemampuan konsentrasi. Anak yang terbiasa sarapan memiliki kemampuan memecahkan masalah yang lebih baik dibandingkan yang tidak sarapan. Alasannya, sarapan adalah sumber energi untuk beraktivitas pada hari itu. Setelah tidur selama 8 jam pada malam hari, maka kadar glukosa darah dalam tubuh seseorang mulai menurun pada keesokan harinya. Padahal kadar glukosa darah yang baik akan memudahkan berkonsentrasi yang tentunya dapat membantu seseorang dalam memecahkan masalah yang dihadapinya.

Nah, untuk menyiasati agar anak tidak malas kala sahur ada beberapa langkah yang dapat dilakukan. Di antaranya dengan menciptakan makanan sepinggan yang sarat gizi. Makanan sepinggan lebih praktis namun memiliki zat gizi yang lengkap (karbohidrat, protein, lemak, vitamin, dan mineral).

Untuk menghindari kebosanan, lakukan diversifikasi atau penganekaragaman bahan pangan. Misal, makaroni skotel sayuran yang terdiri atas campuran makaroni, telur, daging sapi giling, wortel, brokoli, susu, dan taburan keju. Cukup beragam dan dapat memenuhi kebutuhan akan nutrisi anak dengan gizi seimbang.

Hal yang patut diperhatikan adalah kala anak berbuka puasa. Setelah menahan lapar terkadang makanan yang dikonsumsi menjadi tidak terkontrol. Padahal berbuka puasa adalah menyumbang sedikitnya 2/3 kebutuhan akan nutrisi per hari. Ketika berbuka disarankan mengonsumsi tajil (hidangan pembuka) yang mampu meningkatkan kadar gula dalam darah agar tidak lemas. Namun bukan yang berasal dari karbohidrat sederhana (gula), sebaiknya adalah karbohidrat kompleks. Karbohidrat kompleks ini dapat diperoleh dari buah-buahan untuk meningkatkan kadar gula darah secara perlahan.

Untuk menggugah selera makan sebaiknya sajikan hidangan berbuka (tajil) yang sarat gizi dengan komposisi gizi seimbang. Contoh, sari buah, atau makanan kecil kaya serat.

Berikan anak makanan secara bertahap, tajil dulu, lalu mintalah anak untuk melaksanakan ibadah salat Magrib. Setelah itu, ajaklah anak mengonsumsi hidangan utama yang kaya nutrisi. Untuk menggugah selera makan, sajikan hidangan sarat gizi dalam penataan yang menarik. Misal, nasi dibentuk sesuai dengan karakter favorit anak-anak dan ditambahkan berbagai sayuran dan lauk sebagai hiasan, sekaligus pemenuh gizi seimbang.

Narasumber: Hindah Muaris, pemerhati kulinologi

(Tabloid Nakita/Utami Sri Rahayu)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.