Dengan Berbisnis, Anda Meningkatkan Perekonomian Negara

Kompas.com - 08/12/2011, 12:51 WIB
EditorDini

KOMPAS.com - Beragam motivasi bisa menjadi alasan seorang perempuan untuk berwirausaha. Upaya yang awalnya berangkat dari alasan ekonomi, dan akhirnya mungkin menjadi bentuk ekspresi diri, nyatanya mampu menjadi fondasi bagi perkembangan ekonomi di Indonesia. Mereka menjadi motor perkembangan bangsa karena dapat membuka lapangan pekerjaan, menyediakan barang dan jasa, serta berkontribusi dalam upaya pemerintah untuk memberantas kemiskinan.

Meski sering dipandang sebelah mata, ternyata para perempuan pengusaha punya peran penting dalam peningkatan pertumbuhan ekonomi di Indonesia. "Partisipasi dalam pertumbuhan ekonomi sangatlah penting, tidak hanya untuk menurunkan tingkat kemiskinan di kalangan perempuan, tetapi juga sebagai langkah penting menuju peningkatan pendapatan rumah tangga dan mendorong pembangunan ekonomi negara secara keseluruhan," ungkap Nenny Soemawinata, Managing Director Putera Sampoerna Foundation, saat bincang-bincang "Tantangan dan Peluang Wirausaha Wanita Menuju Kesuksesan" di Pisa Cafe, Jakarta Selatan, Selasa (6/12/2011) lalu.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik 2009, terdapat 3,9 juta perempuan angkatan kerja yang menjadi pengangguran, dan 30 juta perempuan yang hanya bekerja mengurus rumah tangga dan tidak mandiri secara ekonomi. Sekalipun bekerja, 72 persen perempuan Indonesia bekerja di sektor pertanian, 28 persen bekerja di sektor non-pertanian, dan 19,63 persen bekerja di sektor informal.

Kondisi ini mengindikasikan bahwa perempuan hanya memiliki kesempatan yang sempit untuk memutuskan proses pewarisan kemiskinan karena tidak memiliki kemampuan untuk mendapatkan pekerjaan dengan upah yang lebih baik untuk dirinya sendiri dan keluarganya.

"Para perempuan jarang mendapatkan kesempatan untuk mendapatkan berbagai pelatihan dan kesempatan untuk maju. Maka sangat diperlukan berbagai upaya dan motivasi untuk meningkatkan pemberdayaan perempuan untuk memperjuangkan kesetaraan gender, dengan pelatihan dan pemberdayaan ekonomi, demi menciptakan kemandirian perempuan," tukas Nenny.

Berbagai pelatihan dan keinginan untuk meningkatkan ekonomi diri sendiri serta keluarga dalam diri perempuan kini sudah mulai berkembang. "Kondisi krisis ekonomi dan maraknya PHK secara tak langsung membuat kaum perempuan ini termotivasi dan mengembangkan jiwa wirausahanya," tukas Pinky Saptandari, Staf Ahli Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak kepada Kompas Female, saat acara Katumbiri Expo 2011 di Jakarta Convention Center, Jakarta Selatan, Rabu (7/12/2011) lalu.

Menurut data Kementerian Koperasi dan UKM dari total kegiatan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di Indonesia, 60 persen UKM saat ini dikelola oleh pengusaha perempuan. Hal ini menunjukkan bahwa perempuan sudah mulai maju dan berkembang. "Jika saja 2 persen dari warga negara sudah menjadi pengusaha, maka secara tidak langsung akan berpengaruh pada perekonomian negara dan bangsa pun bisa menjadi sejahtera," tukas Santi Mia Sipan, President Director PT Jaty Arthamas.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pinky menambahkan, sampai saat ini pertumbuhan perempuan wirausaha sudah semakin meningkat tiap tahunnya. Diharapkan, jumlah perempuan wirausaha terus meningkat dari tahun ke tahun.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X