Kompas.com - 08/06/2013, 14:39 WIB
EditorLusia Kus Anna

Kompas.com - Jika fungsi ginjal hanya tinggal lima sampai sepuluh persen dari kapasitas normalnya, maka kondisi ini disebut sebagai penyakit ginjal stadium akhir. Ini berarti fungsinya harus digantikan oleh cangkok ginjal atau mesin cuci darah (dialisis).

Ginjal merupakan organ yang fungsi utamanya membuang kelebihan cairan dan produk sisa dari darah. Ginjal juga berfungsi sebagai kelenjar endokrin, yang menghasilkan hormon yang penting bagi pembentukan sel darah merah, mengatur tekanan darah, dan pembentukan tulang.

Menurut data tahun 2010, penyebab penyakit ginjal tahap akhir meliputi hipertensi (35 persen), diabetes (25 persen), obstruksi dan pielonefritis (15 persen), glomerulonefritis (13 persen), dan lain-lain (10 persen). Diperkirakan saat ini ada sekitar 300.000 penderita gagal ginjal di Indonesia.

Penderita gagal ginjal membutuhkan terapi pengganti fungsi ginjal, antara lain cuci darah (hemodialisis), penyaringan darah yang dimasukkan ke rongga perut, ataupun cangkok ginjal.

Dialisis bisa digunakan sebagai tindakan sementara pada pasien berusia muda selagi menunggu pencangkokan ginjal. Tetapi tindakan ini juga bisa menjadi permanen bagi mereka dengan gagal ginjal kronis ketika pencangkokan ginjal tidak memungkinkan karena faktor usia atau alasan medis lain.

Untuk mencapai tingkat kesehatan yang optimal, idealnya diperlukan beberapa kali cuci darah dalam seminggu. Berapa lama setiap sesi cuci darah tergantung pada berbagai faktor, antara lain berat badan, mesin yang dipakai, serta seberapa banyak racun yang terkumpul dalam ginjal sejak sesi cuci darah sebelumnya.

Jadi, kapan tepatnya seseorang memerlukan dialisis? Menurut para ahli dari Mayo Clinic hal itu berbeda-beda pada tiap pasien. Dokter pada dasarnya akan berusaha menghadapi gagal ginjal kronis sedapat mungkin dengan cara konservatif selama mungkin, yakni dengan pengaturan diet atau obat-obatan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tetapi, jika tak dapat dihindari juga, pada waktunya nanti dialisis menjadi satu-satunya pilihan.

Biaya dialisis sendiri sangat mahal, berkisar antara Rp 50 juta sampai Rp 100 juta pertahun. Sementara untuk cangkok ginjal dibutuhkan biaya mencapai Rp 200 juta rupiah, belum termasuk biaya perawatan pertahun.

Karena itulah mencegah lebih baik daripada mengobati gangguan ginjal.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.