Kompas.com - 22/09/2015, 07:19 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi
EditorLusia Kus Anna
KOMPAS.com - Gaya hidup kurang bergerak merupakan salah satu faktor risiko terjadinya penyakit diabetes. Sebenarnya hal itu bukan cuma terjadi karena faktor kegemukan, tapi juga berkaitan dengan otot-otot yang jarang digunakan.

Penyakit diabetes terjadi karena terganggunya fungsi pankreas sehingga tidak bisa cukup menghasilkan insulin atau tidak bisa memproduksi insulin yang diperlukan untuk memasukkan gula darah ke dalam sel.

Menurut penjelasan ahli endokrin dr.Aris Wibudi, Sp.PD, kerusakan pankreas sebenarnya adalah "korban" dari berbagai kondisi. "Semua terjadi karena gangguan fungsi otot, jaringan lemak, dan juga liver," paparnya dalam acara media diskusi mengenai diabetes yang diadakan oleh Mediabetea di Jakarta (21/9/15).

Ia mengatakan, otot yang jarang digunakan akan menjadi kecil. Padahal, otot adalah penyangga metabolik utama. "Makin bagus ototnya, makin baik pula metaboliknya. Otot juga tidak perlu besar seperti binaragawan, tapi proporsional," ujarnya.

Kemampuan otot dalam menyerap gula dalam darah sangat tergantung pada massa otot. Karena itu jika otot kita kecil akibat jarang dipakai, maka gula yang terserap pun terganggu.

"Kalau kita jarang bergerak, akan terjadi kelebihan energi yang akan diubah menjadi lemak dan disimpan dalam rongga perut. Makanya orang yang jarang memakai ototnya biasanya lemak di perutnya juga bertambah," kata dokter yang pernah menjadi dokter kepresidenan ini.

Tumpukan lemak di perut berdampak buruk bagi tubuh karena lemak tersebut menghasilkan zat-zat yang merusak atau pro-inflamasi. Dampak yang terlihat antara lain asam urat tinggi, kadar trigliserida di atas 100 dan kadar kolesterol baik (HDL) kurang dari 35.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Semakin banyak lemaknya, makin tinggi pula zat-zat yang merusak tersebut, termasuk di otot sehingga pada akhirnya mengganggu fungsi insulin.

"Tidak perlu aktivitas fisik yang berat untuk membentuk massa otot, yang penting teratur 5 kali dalam seminggu dengan durasi sekitar 30-45 menit tergantung pada denyut nadi," ujarnya.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Sakit Lutut
Sakit Lutut
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.