Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Keramas dengan Air Hangat Ternyata Bisa Bikin Rambut Rontok

KOMPAS.com – Saat cuaca dingin atau kelelahan, biasanya hal pertama yang ingin kita lakukan adalah mandi dan keramas dengan air hangat atau air panas.

Memang, selain dapat menghangatkan tubuh, saat mengguyurkan air hangat atau agak panas ke kepala, rasanya beban dan lelah serasa terangkat.

Tetapi, mulai sekarang kita perlu berhati-hati nih. Pasalnya, keramas dengan air hangat atau agak panas ternyata bisa menyebabkan rambut rontok.

“Air hangat tidak boleh. Rambut itu nggak didesain untuk pakai air hangat. Sebab, pH balance bisa terganggu,” ujar dr. Reinita Arlin Puspita dalam webinar "Kupas Tuntas Produk Praktis dan Inovatif Untuk Solusi Rambut Lebih Tebal dan Kulit Kepala Sehat" yang diselenggarakan oleh People With Us pada Jumat (8/10/2021).

Menurut dr. Reinita, keseimbangan pH yang terganggu dapat menyebabkan rusaknya folikel kulit kepala, melemah, dan berujung pada kerontokan rambut saat disisir.

Selain itu, ia juga mengatakan bahwa air hangat dapat mengelupas minyak alami yang ada pada rambut, sehingga menyebabkan rambut menjadi kering dan dehidrasi, yang akan membuat rambut lebih rentan terhadap kerusakan, kerontokan, dan ujung rambut pun bisa bercabang.

Keramas dengan air hangat atau panas sendiri sebenarnya merupakan salah satu faktor eksternal yang menyebabkan rambut rontok.

Ya, menurut dr. Reinita, faktor penyebab kerontokan rambut dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu faktor internal dan eksternal.

Selain keramas dengan air hangat, faktor eksternal lainnya adalah kandungan sampo dan produk perawatan rambut lain yang kita gunakan serta perawatan rambut setelah keramas.

“Kita harus tau apa yang kita gunakan, seperti paraben itu kan berbahaya kalau terlalu banyak, bisa membuat rambut rontok. Jadi pilih produk itu penting,” ujar dr. Reinita.

“Misalnya kalau laki-laki suka pakai gel setelah mandi, itu nggak baik, bisa membuat rambut rontok kalau terlalu sering. Lalu perempuan kan suka pakai hairdryer, catokan. Itu panas, kalau terlalu sering, nanti folikel rambut bisa rapuh, lalu patah dan rontok,” ujarnya.

Sementara itu, faktor internal atau faktor dalam tubuh bisa meliputi berbagai hal, seperti faktor genetik dan diet, atau apa yang kita konsumsi.

“Kalau menemukan satu keluarga masih muda, namun banyak yang botak, itu biasanya genetik,” katanya. 

Lalu, makanan juga berpengaruh, Menurut dr. Reinita, rambut rontok bisa disebabkan oleh kurangnya makronutrien dan mikronutrien seperti asam amino yang menurutnya, mirip dengan semen pada rambut manusia karena berperan penting dalam memperkuat rambut.

Untuk itu, dr. Reinita mengatakan kalau kita perlu mengonsumsi banyak makanan dengan kandungan asam amino tinggi, seperti daging ayam atau ikan.

Ia juga menyarankan agar kita mengonsumsi makanan yang kaya antioksidan, seperti bayam, brokoli, atau paprika.

“Seperti kulit, rambut juga mengalami gejala penuaan yang ditandai dengan rambu rusak, bercabang, dan rontok. Jadi, untuk mengikat radikal bebas agar tidak berpengaruh buruk pada kulit kepala, diperlukan makanan kaya antioksidan,” ujarnya.

https://lifestyle.kompas.com/read/2021/10/09/065455920/keramas-dengan-air-hangat-ternyata-bisa-bikin-rambut-rontok

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.