Kompas.com - 26/09/2017, 08:35 WIB
Ilustrasi. Ilustrasi.
|
EditorWisnubrata

KOMPAS.com - Selain menggunakan minyak untuk menumis dan menggoreng makanan, margarin juga bisa menjadi pilihan untuk memasak makanan. Apalagi margarin yang dilelehkan di penggorengan akan mengeluarkan aroma yang sedap dan khas.

Aroma itu berasal dari bahan baku pembuatan margarin itu sendiri yakni minyak sayur, air, garam dan emulsifier.

Namun, tahukah Anda bahwa margarin memiliki masa kadaluwarsa juga? Tentunya ketika masa itu terlewati, kita sebaiknya tidak menggunakan margarin itu untuk dijadikan bahan memasak.

Bagaimana mengenali margarin yang sudah tidak segar lagi? Chef Ucu Sawitri dalam hal ini berbagi tipsnya untuk mengenali margarin yang sudah tak layak dipakai.

"Margarin yang masih layak pakai biasanya memiliki warna yang sama dari saat kita membelinya. Warnanya tidak memudar atau menjadi putih," kata Chef Ucu yang juga menjabat sebagai Koordinator Membership Ikatan Praktisi Kuliner Indonesia saat ditemui Kompas Lifestyle pada acara Kompetisi Blue Band Master Oleh-oleh 2017, di Jakarta, Senin (25/9/2017).

Selain itu, margarin yang masih layak digunakan juga tidak berjamur. Penyebab margarin berjamur umumnya karena cara pemakaiannya yang sembarangan.

"Kalau kena jamur jadi ada bintik-bintik berwarna kehitaman, biasanya karena cara pemakaiannya, pakai sendok yang sendoknya bekas terasi misalnya," tutur Chef Ucu.

Margarin yang tak layak pakai juga umumnya akan berbau tengik, meskipun cukup jarang ditemui margarin yang berbau tengik.

"Memang jarang sih yang bau tengik, tapi itu salah satu tandanya kalau margarin itu sudah tidak layak lagi untuk dikonsumsi," tuturnya.

Menurut Chef Ucu, agar margarin tetap terjaga, dirinya menyarankan agar menyimpannya di   tempat yang tidak langsung terpapar sinar matahari.

Untuk jangka waktunya, margarin masih bisa digunakan ketika usia belinya tidak kurang dari satu minggu. "Seminggu masih bertahan, kalau sudah 2 bulan harus sudah dibuang," ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.