Kompas.com - 04/02/2019, 15:00 WIB
Ilustrasi malas bangun tidur amenic181Ilustrasi malas bangun tidur

Mereka menemukan bahwa gen "pagi" yaitu yang tidur dan bangun lebih awal memiliki kecenderungan mengalami depresi dan skizofrenia yang lebih rendah.

Meski begitu, Weedon mengakui temuan tersebut masih belum jelas apakah memang terkait dengan gen "morning person" atau terkait dengan jam kerja 9-5 mereka.

Para peneliti juga berencana meneliti lebih lanjut, apakah orang-orang yang memiliki gen "malam" memberikan hasil yang buruk ketika aktif di pagi hari ketimbang orang-orang yang memang memiliki gen "pagi".

Penelitian lebih lanjut dibutuhkan untuk melihat kecocokan gen dengan gaya hidup mereka.

"Misalnya, apakah seseorang yang memiliki gen malam namun harus bangun pagi secara rutin cenderung rentan mengalami obesitas dan diabetes atau tidak. Dibutuhkan penelitian lebih lanjut," demikian penjelasan studi tersebut.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X