Tak Perlu Khawatir Melajang Ketika Menginjak Usia 30 Tahun, Kenapa?

Kompas.com - 13/05/2020, 17:51 WIB
Ilustrasi perempuan melajang yuriyzhuravovIlustrasi perempuan melajang

KOMPAS.com - Di usia akhir 20 tahunan, kita mungkin masih merasa percaya diri meski melajang. Bagi sebagian orang, dorongan untuk segera menikah dan berkeluarga juga mungkin tak diindahkan.

Namun, memasuki usia 30 tahun tak sedikit orang yang mulai merasa khawatir karena masih melajang. Apalagi, rasanya semakin sedikit rekan sebaya yang punya status sama.

Beberapa orang pun merasa stres dengan tekanan sosial di sekitarnya karena status lajang di usia lebih dari 30 tahun.

Baca juga: Mengapa Ada Orang yang Sangat Takut Melajang?

Meski begitu, lajang di usia tersebut bukanlah akhir dunia. Ada banyak alasan mengapa kamu tak perlu khawatir jika masih melajang di usia lebih dari 30 tahun.

Nah, kamu harus tahu bahwa mitos-mitos berikut adalah hal yang salah.

1. Semua orang yang berkualitas sudah punya pasangan

Lajang bukan berarti tidak layak, dan bukan berarti semua orang yang berkualitas sudah punya pasangan.

Di era modern seperti saat ini, banyak orang sibuk dengan pekerjaan dan kehidupannya. Ada orang yang sibuk dengan sekolahnya di usia 20 tahunan, ada yang sibuk bekerja, ada pula yang fokus berkencan.

Ada pula orang-orang yang sudah menikah namun kemudian bercerai. Itu juga tidak membuat mereka menjadi seseorang yang tidak layak, bukan?

Jadi, setiap orang punya jalan dan prioritasnya masing-masing, dan itu bukanlah masalah.

2. Sulit punya anak

Banyak perempuan yang diingatkan untuk segera menikah, karena disebut akan sulit punya anak jika usia sudah tidak lagi muda.

Hei, 30 tahun masih muda. Ada banyak orang yang bahkan baru memiliki anak pertama mereka di usia 40 tahunan.

Baca juga: Lama Melajang Bukan Pertanda Buruk dalam Asmara...

3. Tak diinginkan

Kamu adalah kamu, seseorang yang punya ceritanya sendiri sama seperti orang lain. Lajang di usia lebih dari 30 tahun bukan berarti ada yang salah dengan dirimu dan membandingkan diri dengan orang lain adalah sesuatu yang konyol.

Orang-orang yang menikah di usia lebih muda artinya mereka cukup beruntung bisa bertemu dengan jodoh mereka di waktu yang lebih muda.

Namun, ingatlah menikah juga tak selalu bahagia. Ada orang-orang yang menikah di usia muda, namun keluarganya berantakan dan akhirnya bercerai. Dan kamu, tidak perlu menjadi seperti itu.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X