Kompas.com - 09/06/2020, 15:04 WIB
Ilustrasi ayah dan anak shutterstockIlustrasi ayah dan anak

KOMPAS.com— Menikah merupakan keputusan besar dalam hidup yang harus dipertimbangkan dengan matang, terlebih jika pasangan kita sudah pernah berkeluarga dan memiliki anak dari pernikahan terdahulu. 

Salah satu konsekuensinya adalah kita harus siap membagi waktu, energi, dan perhatian, untuk anak-anak pasangan. Bagai mana pun anak adalah prioritas tiap orangtua.

Meski anak-anak tersebut tidak diasuh oleh pasangan, namun komunikasi mereka harus tetap dijaga. Kita harus paham bahwa pasangan kita harus tetap menjalankan peran sebagai orangtua dan bekerjasama dengan mantan pasangannya. 

Psikolog Mario Manuhutu, M. Psi. mengatakan bahwa komunikasi dari orangtua dan anak seharusnya tidak boleh dihalangi oleh siapapun, termasuk dengan pasangan yang baru.

“Idealnya jangan dibatasi komunikasinya, anak punya hak,” ujar Mario kepada Kompas.com saat dihubungi, Selasa (8/6/2020).

Baca juga: Kasus Aurel dan Azriel dengan Krisdayanti dari Kacamata Psikolog Anak

Komunikasi yang terhalang akan membuat anak menyimpulkan sendiri apa yang terjadi yang belum tentu sesuai dengan kenyataan.

“Dia jadi menyimpulkan, apa salah saya sampai saya enggak boleh ngobrol,” kata psikolog anak lulusan Universitas Indonesia ini.

Mario mengatakan bahwa konflik mungkin masih ada di antara mantan pasangan, namun sebaiknya ini tak menjadi kendala untuk tetap hadir bagi anak kapanpun orangtua dibutuhkan.

“Upayakan agar apapun masalah saya dengan mantan, anak jangan dibawa-bawa. Tetap tidak boleh mengurangi perhatian untuk anak,” ujarnya.

Untuk pasangan baru, Mario juga mengimbau untuk tak ikut campur masalah pasangan kita dengan anak mereka yang terdahulu.

Bila hal itu terjadi, anak akan merasa terkena masalah yang bertumpuk yakni, perpisahan orangtua dan keluarga baru ayah atau ibunya yang seakan tak ingin dicampuri oleh anak dari pernikahan yang terahulu.

“Ini akan menimbulkan suatu pikiran negatif pada anak,” ucap Mario.

Baca juga: Bagaimana Sebaiknya Menjelaskan Perceraian Pada Anak?



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X