Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Operasi Caesar Bukan Dosa, 7 Alasan Medis Ibu Bersalin di Kamar Bedah

Kompas.com - 19/04/2021, 13:59 WIB
Sekar Langit Nariswari,
Wisnubrata

Tim Redaksi

Sumber Healthline

Sayangnya, kebanyakan calon ibu harus mengambil risiko ini dan menjalani operasi karena berbagai sebab.

Dikutip dari Health Line Paranthood, ada sejumlah alasan medis yang mengharuskan operasi caesar yaitu:

  • Pembukaan yang terlalu lama

Operasi caesar biasanya disarankan jika proses pembukaan ibu hamil dianggap terlalu lambat dan membutuhkan waktu lama.

Kondisi ini dikhawatirkan dapat membuat ibu kelelahan atau berbahaya bagi kondisi janin.

Centers for Disease Control and Prevention, badan kesehatan di Amerika Serikat, menyebutkan pembukaan yang terlalu lama menjadi alasan terjadinya sepertiga operasi caesar di negara itu.

Terlalu lama artinya proses pembukaan selama lebih dari 20 jam atau lebih dari 14 jam untuk ibu yang sudah pernah melahirkan.

Hal ini bisa terjadi karena bayi yang terlalu besar untuk jalan lahir dan penipisan serviks yang lambat.

  • Posisi bayi tidak normal

Posisi bayi bisa menentukan proses bersalin yang harus dijalani para ibu. Untuk kelahiran vagina, kepala bayi harus berada di arah jalan lahir.

Sayangnya ada beberapa kondisi yang tidak normal sehingga operasi caesar adalah jalan terbaik.

Misalnya saja bayi sungsang dengan kaki atau pantatnya berada di jalan lahir. Bisa juga kondisi kelahiran transversal yaitu bahu dan sisi samping tubuhnya berada di jalan lahir.

  • Cacat lahir

Dokter akan menyarankan operasi caesar jika ada indikasi janin mengalami cacat lahir. Misalnya saja seperti kelebihan cairan di otak atau penyakit jantung bawaan, tujuannya untuk mengurangi komplikasi yang mungkin membahayakan.

  • Kondisi kesehatan ibu

Kondisi kesehatan ibu adalah hal utama dalam proses bersalin. Karena itu, ibu dengan catatan kesehatan sering disarankan bersalin melalui operasi.

Riwayat penyakit jantung, tekanan darah tinggi, atau diabetes gestasional merupakan beberapa diantaranya.

Selain itu, calon ibu yang mengidap HIV, herpes kelamin atau infeksi menular lainnya juga disarankan untuk menjalani CS.

  • Prolaps tali pusar

Prolaps tali pusar adalah kondisi ketika tali pusar melewati leher rahim sebelum bayi lahir. Hal ini bisa mengurangi aliran darah ke bayi dan membahayakan kesehatan bayi.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com