Salin Artikel

Teror Netizen yang Jadi Inspirasi Koleksi Halloween

KOMPAS.com - Walau Halloween lebih semarak dirayakan di Amerika, namun brand streetwear lokal Billionaire’s Project tidak mau ketinggalan meluncurkan koleksi terbaru edisi Halloween bertemakan “Social Terror” dengan hantu-hantu Jepang sebagai karakter utamanya.

Menggandeng ilustrator lokal Kemas Acil, produk-produk seperti T-shirt, hoodie, organic shirt, sweatshirt dan kimono dihadirkan dengan kesan spooky tetapi tetap terlihat fun, sesuai ciri khas Acil.

"Edisi Halloween tahun ini bertajuk social terror, artinya sebagus apapun karya kita pasti ada aja netizen yang meneror kita dengan ucapan atau menjelekkan karya kita, terutama di sosial media. Karena saat ini teror itu bukan hanya dari hantu, tetapi dari manusia juga,” ujar Faisal Abdul Muhsin, Marketing Manager Billionaire’s Project.

Koleksi ini bukanlah kolaborasi pertama karena sejak didirikan pada Maret 2019, Billionaires Project telah banyak melakukan kolaborasi dengan berbagai brand dan seniman.

Salah satu produknya yang berjudul Make Peace Not Drama bahkan dicatat MURI sebagai “Busana Merk Lokal Dengan Hasil Penjualan Tertinggi”. Hasil kolaborasi Billionaire’s Project X Hari Merdeka itu terjual dalam lelang dengan harga Rp 40.500.000.

Edisi Halloween Billionaire’s Project X Kemas Acil akan diproduksi 1.500 buah yang mencakup T-Shirt, Hoodie, Kemeja, Jaket dan produk terbaru Kimono.

Produk-produk limited edition ini bisa didapatkan dengan range harga Rp 400.000 - Rp 700.000 melalui e-commerce mulai akhir Bulan Oktober saat perayaan Halloween berlangsung.

“Karena tahun ini hantu-hantu Jepang menjadi karakter utamanya, maka edisi khusus Halloween kali ini Billionaire’s Project juga meluncurkan produk baru yaitu Kimono, pakaian khas Jepang yang kami desain dengan memberikan kesan formal tetapi tetap artsy dan stylish," kata Faisal.

Billionaire's Project sendiri adalah clothing brand yang berbasis di Jakarta. Brand milik influencer sekaligus youtuber Arief Muhammad ini didirikan pada tahun 2019 untuk mengubah persepsi masyarakat tentang produk lokal.

"Kami ingin mengubah pola pikir inferior masyarakat, dan membuat masyarakat bangga menggunakan produk lokal dan juga mewakili Indonesia dalam industri fashion internasional," ujar Faisal.

https://lifestyle.kompas.com/read/2020/10/28/172704020/teror-netizen-yang-jadi-inspirasi-koleksi-halloween

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.