Salin Artikel

Alasan Pola Makan Vegan Tidak Boleh Diterapkan pada Bayi

Wanita bernama Sheila O'Leary (39) itu kini harus mendekam di penjara karena terbukti lalai dan mengakibatkan kematian pada sang anak.

Sheila diketahui memberikan makanan vegan berupa sayur dan buah-buahan pada Ezra hingga berat badannya hanya sekitar 7,7 kg atau berada di bawah standar bayi lainnya.

Hal itu pun membuat Ezra malnutrisi dan dehidrasi lalu akhirnya meninggal dunia dalam tidurnya.

Tidak memiliki nutrisi yang cukup

Secara umum, pola makan vegetarian sebenarnya bisa menyehatkan bagi anak-anak asalkan kebutuhan nutrisinya terpenuhi.

Namun, seorang dokter anak di Palo Alto Medical Foundation, Dr Manisha Panchal, MD, mengungkapkan bahwa menerapkan pola makan vegan untuk anak kecil atau bayi akan menjadi lebih rumit dan berisiko tinggi.

Sebab, pola makan vegan tidak menggunakan produk hewani apa pun, termasuk telur atau susu. 

Hal ini menimbulkan beberapa risiko bagi bayi karena tingkat pertumbuhannya yang sangat cepat.

"Bayi dan anak kecil hanya membutuhkan lebih banyak protein, kalsium dan vitamin D, serta B12 daripada orang dewasa," kata Dr Panchal.

"Nutrisi ini berlimpah dalam susu dan produk susu, yang tidak diperbolehkan oleh pola makan vegan," sambungnya.

Untuk sebagian besar tahun pertama, orangtua dapat memastikan pola makan vegan yang sehat untuk bayi yang baru lahir adalah dengan menyusui atau menawarkan susu formula berbasis kedelai yang disetujui oleh dokter anak.

Kadang-kadang, vitamin B12, vitamin D, dan suplemen zat besi diberikan selama tahun pertama anak, tetapi pastikan untuk bertanya kepada dokter untuk mengetahuinya lebih detail.

Setelah bayi berusia satu tahun, lebih sulit untuk mempertahankan nutrisi yang tepat dengan pola makan vegan.

"Bayi dan balita membutuhkan diet tinggi lemak, protein, serta rendah serat, kebalikan dari banyak diet vegan," terang Dr. Panchal.

"Maka dari itu, kita perlu memastikan bayi kita mendapatkan makanan seperti lentil, tahu, alpukat, yogurt, kedelai, kacang-kacangan, dan makanan lainnya," jelas dia.

Dampak buruk terlalu banyak serat pada bayi

Menurut Healthline, pola makan vegan sebenarnya dapat memberikan terlalu banyak serat untuk saluran pencernaan bayi yang kecil.

Hal ini tidak hanya dapat menyebabkan gas, diare, dan kerewelan ekstra, tetapi juga dapat memiliki konsekuensi lainnya.

"Terlalu banyak serat dapat menyebabkan penyerapan nutrisi penting yang buruk seperti zat besi, seng, dan kalsium," kata ahli gizi anak, Dr Amy Chow, RD.

Jadi apa yang harus dilakukan orangtua vegan saat memperkenalkan makanan kaya serat seperti biji-bijian, kedelai, sayuran, dan kacang-kacangan pada anaknya?

Coba beberapa strategi berikut:

• meningkatkan serat secara bertahap dalam makanan bayi.

• menawarkan banyak cairan sambil meningkatkan serat.

• rendam dan tiriskan biji-bijian dan kacang-kacangan untuk meningkatkan daya cerna, serta mengurangi pengikatan nutrisi.

Jika setelah berkonsultasi dengan dokter dan kita tetap ingin memberikan bayi makanan bebas hewani, maka disarankan untuk berkonsultasi dengan ahli gizi anak.

Karena berkonsultasi dengan ahli gizi anak dapat membantu kita membuat rencana untuk pendekatan yang sehat terhadap veganisme sejak bayi tanpa konsekuensi kesehatan yang berbahaya.

https://lifestyle.kompas.com/read/2022/07/03/151009620/alasan-pola-makan-vegan-tidak-boleh-diterapkan-pada-bayi

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.