Kompas.com - 12/07/2017, 08:12 WIB
Desa Jagaraga Indah, Kecamatan Kediri, Kabupaten Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat. Desa ini termasuk dalam proyek aliansi Yes I Do bentukan dari Plan Internasional Indonesia bersama Rutgers WPF Indonesia dan Aliansi Remaja Independen (ARI) untuk mengentaskan persoalan pernikahan usia anak di Lombok Barat. KOMPAS.com/KAHFI DIRGA CAHYADesa Jagaraga Indah, Kecamatan Kediri, Kabupaten Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat. Desa ini termasuk dalam proyek aliansi Yes I Do bentukan dari Plan Internasional Indonesia bersama Rutgers WPF Indonesia dan Aliansi Remaja Independen (ARI) untuk mengentaskan persoalan pernikahan usia anak di Lombok Barat.
|
EditorWisnubrata

LOMBOK, KOMPAS.com - Setiap daerah memiliki tradisi sendiri, termasuk dalam hal pernikahan. Tak terkecuali Suku Sasak di Lombok. Bila umumnya pernikahan ditempuh dengan cara mempelai pria bersama keluarganya datang untuk melamar perempuan, maka bagi sebagian Suku Sasak cara yang ditempuh berbeda.

Mereka melakukannya lewat merarik. Merarik adalah istilah yang biasa digunakan masyarakat Sasak dalam perkawinan. Tradisi merarik ini dikenal dengan “kawin lari” di mana anak perempuan akan dilarikan untuk dijadikan istri.

Maeson, salah satu warga Sasak menjelaskan bahwa merarik adalah sebuah tradisi turun-temurun. Pria dan perempuan biasanya lebih dulu berjanji untuk bertemu di suatu tempat. Setelah itu perempuan dilarikan oleh pihak pria ke rumah keluarga mereka. Biasanya perempuan diinapkan satu hingga tiga hari.

“Katanya kalau nggak dicuri (dilarikan) nggak gentle (seperti laki-laki),” kata Maeson kepada Kompas.com di Desa Sekotong Timur, Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat, Senin (10/11/2017).

Baca: Pernikahan Lebih Awet Bila Dilandasi Persahabatan

Setelah melarikan perempuan, maka akan ada proses besejati, di mana pihak mempelai pria mengirim utusan, yang biasanya adalah tokoh masyarakat. Tugasnya adalah memberitahukan kepada kepala dusun tentang ‘pencurian’ tersebut agar diteruskan ke keluarga perempuan.

Tujuan pemberitahuan tersebut agar "pelarian" diterima dan keduanya disetujui untuk dinikahkan. Selanjutnya akan ada proses Selabar untuk membicarakan soal Pisuke, sejumlah uang atau barang yang diberikan pihak keluarga pria kepada perempuan. Adapun pemberian tersebut untuk biaya syukuran. Bila semua terpenuhi, maka akan segera dilakukan akad nikah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Setelah resmi maka akan segera dilakukan Sorong Serah, yakni pengumuman resmi pernikahan. Kegiatan ini berupa penyerahan seserahan keluarga laki-laki kepada perempuan sesaat sebelum arak-arakan Nyongkolan sampai ke keluarga perempuan.

Pernikahan anak

Sayangnya, tradisi tersebut kerap disalahgunakan. Beberapa orang menggunakan cara tersebut untuk menikah dengan anak-anak. Kasus tersebut pun biasa ditemui.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.