Kompas.com - 14/07/2017, 08:32 WIB
|
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Main lompat tali dianggap permainan kuno, biasanya hanya dimainkan saat kita masih anak-anak dan orang dewasa tak pernah lagi menyentuhnya. Padahal, permainan bisa jadi sarana mengikis lemak yang murah.

Lompat tali bisa memberi manfaat untuk tulang, keseimbangan, dan otot, yang merupakan kombinasi dari beberapa jenis olahraga.

"Olahraga ini bisa membuat jantung lebih kuat memompa darah. Namun yang paling mengagumkan adalah intensitasnya bisa ditingkatkan semau kita," kata Tim Chuch, profesor dari Louisiana State University Pennington Biomedical Research Center.

Lompat tali dengan gerakan yang ringan bisa jadi pemanasan, sementara gerakan yang makin cepat dapat menjadi latihan kardio yang efektif.

Sinkronisasi seluruh tubuh sangat penting saat kita melakukan lompat tali. "Para petinju melakukannya karena waktu yang akurat dibutuhkan antara kaki dan tangan dan dapat membantu menghubungkan bagian atas dan bawah tubuh dengan otak," kata Church.

Seiring dengan usia yang terus bertambah, keselarasan antara otak dan kelompok otot besar akan berkurang. Ini mirip dengan sekelompok pemusik yang belum terbiasa bermain bersama sehingga hasilnya sumbang.  

Baca: Bagaimana Membentuk Perut Six Pack?

Nah, rutin berlatih lompat tali akan menjadi semacam "persiapan untuk konser" karena bisa menyelaraskan otak dan otot besar. Hal ini bisa mencegah risiko terpeleset dan gangguan keseimbangan lainnya.

Menurut Church, anak-anak yang punya gangguan koordinasi tubuh juga disarankan melakukan lompat tali. Latihan ini bisa memperbaiki keseimbangan dan koordinasi motorik.

IlustrasiShutterstock Ilustrasi
Yang menarik, lompat tali juga bisa jadi cara yang efektif untuk mengaktifkan dan membentuk bagian atas tubuh.

"Sepertinya yang lebih aktif memang pergelangan dan tangan, tetapi sebenarnya dibutuhkan otot bagian lengan atas, pundak, dan punggung untuk mengontrol dan menstabilkan tali," kata Michele Olson, profesor kedokteran olahraga.

Menurut dia, jika dibandingkan dengan lari atau olahraga kardio lainnya, lompat tali adalah latihan total untuk seluruh tubuh.

Manfaat lain adalah untuk tulang. Semua olahraga yang memberi tekanan pada tulang akan meningkatkan kepadatannya. Itu sebabnya penelitian menemukan, wanita muda yang rutin melakukan lompat tali memiliki peningkatan kepadatan tulang pada kaki dan bagian punggung bawah.

Meski lompat tali terlihat sepele, tetapi ini bisa jadi olahraga yang berat karena itu perlu berhati-hati.

"Tergantung pada intensitasnya, lompat tali bisa jadi olahraga berat. Jika bobot Anda kelebihan 22 kilogram dari berat normal, maka lompat tali tidak dianjurkan," kata Church.

Apabila Anda tidak termasuk kegemukan, maka mulailah lakukan lompat tali secara bertahap. Misalnya dari olahraga rutin Anda tambahkan 5 menit melakukan lompat tali.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber TIME
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.