Kompas.com - Diperbarui 05/09/2022, 14:09 WIB

KOMPAS.com - Nama penyakit ini tentu familiar di telinga kita. Banyak orang berumur yang mengeluhkan gejala akibat penyakit ini.

Ya, rematik asam urat adalah sejenis penyakit arthritis yang terjadi bila kita memiliki terlalu banyak asam urat dalam darah.

Kadar asam urat itu membentuk kristal yang tajam di satu atau lebih sendi, hingga menimbulkan rasa sakit. 

Pada dasarnya, kita dapat meminimalisasi risiko penyakit rematik asam urat, di antaranya dengan menghindari makanan yang mengandung kadar purin tinggi.

Makanan berkadar purin tinggi antara lain, daging merah, jeroan, ikan berminyak, dan makanan laut.

Lalu, kita pun harus menghindari minuman manis yang kaya akan kandungan gula dan juga makanan ringan.

Selain itu, kita perlu menjaga berat badan yang sehat, ikuti diet yang seimbang; berolahraga secara teratur, serta mencoba aktivitas yang tidak terlalu mengganggu persendian.

Baca juga: Diet untuk Hipertensi Bisa Perbaiki Kadar Asam Urat

Aktivitas yang tak terlalu berisiko terhadap persendian salah satunya adalah berenang.

Oh iya, jangan lupa untuk memperbanyak minum air putih demi mengurangi risiko pembentukan kristal asam urat di sendi.

Kemudian, kurangi juga konsumsi minuman beralkohol.

Pengaturan pola makan ini bukanlah sarana pengobatan, tapi dapat membantu mengurangi gejala.

Purin dan Rematik Asam Urat

Rematik asam urat menyebabkan pembengkakan dan rasa nyeri pada sendi, terutama pada jempol kaki.

Peradangan sendi ini disebabkan oleh penumpukan kristal asam urat, yaitu limbah alami tubuh.

Baca juga: 5 Fakta Sawi Putih untuk Asam Urat, Tidak Boleh Dikonsumsi Berlebih

Asam urat tercipta saat tubuh memecah bahan kimia yang dikenal dengan purin. Purin diproduksi secara alami di dalam tubuh dan juga ditemukan pada makanan tertentu.

Jika ginjal  tidak menyaring cukup asam urat, atau tubuh memproduksi asam urat terlampau tinggi, hal itu dapat berubah menjadi kristal.

Jika kristal tersebut masuk ke ruang antara persendian, maka dapat menyebabkan peradangan yang menyakitkan, kemerahan, dan bengkak.

Halaman:
Sumber Alodokter



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.