Mengenali Problem Hipertensi, Gejala, dan Pemicunya - Kompas.com

Mengenali Problem Hipertensi, Gejala, dan Pemicunya

Kompas.com - 16/04/2018, 17:31 WIB
.Getty Images/iStockphoto .

KOMPAS.com -  Hipertensi adalah nama lain dari tekanan darah tinggi. Tekanan darah adalah kekuatan aliran darah dari jantung yang mendorong melawan dinding pembuluh darah (arteri).

Kekuatan tekanan darah ini bisa berubah dari waktu ke waktu, dipengaruhi oleh aktivitas apa yang sedang dilakukan jantung.

Misalnya sedang berolahraga atau dalam keadaan normal/istirahat, serta juga terkait daya tahan pembuluh darahnya.

Tekanan darah tinggi adalah kondisi di mana tekanan darah lebih tinggi dari 140/90 milimeter merkuri (mmHG).

Angka 140 mmHG merujuk pada bacaan sistolik, ketika jantung memompa darah ke seluruh tubuh.

Baca juga: Mencegah Supaya Tekanan Darah Naik Tidak Jadi Hipertensi

Sementara, angka 90 mmHG mengacu pada bacaan diastolik, ketika jantung dalam keadaan rileks sembari mengisi ulang bilik-biliknya dengan darah.

Perlu diketahui, tekanan sistolik adalah tekanan maksimal karena jantung berkontraksi, sementara tekanan diastolik adalah tekanan terendah di antara kontraksi (jantung beristirahat).

Berapa seharusnya tekanan darah normal?

Memahami angka tekanan darah normal tidaklah mudah, terutama dengan istilah seperti “sistolik”, “diastolik”, dan “milimeter merkuri” (mmHg).

Namun, jika kita ingin menjaga tekanan darah tetap terkontrol, penting untuk mengetahui apa yang dianggap normal, dan kapan tekanan darah dikatakan terlalu tinggi alias hipertensi.

Tekanan darah normal berkisar di angka 120/80 mmHG.

Saat angka sistolik dan diastolik berada di kisaran ini, maka kita dapat disebut memiliki tekanan darah normal.

Seseorang baru disebut memiliki darah tinggi atau mengidap hipertensi jika hasil pembacaan tekanan darah menunjukkan 140/90 mmHG.

Tekanan darah yang terlalu tinggi akan mengganggu sirkulasi darah.

Namun begitu, memiliki tekanan darah normal bukan berarti kita pantas bersantai.

Saat angka sistolik berada di antara 120-139, atau jika angka diastolik (angka bawah) berkisar di 80-89, ini artinya kita memiliki “prehipertensi”.

Meskipun angka ini belum bisa dianggap hipertensi, tetap saja ini di atas angka normal.

rang-orang yang sehat juga dianjurkan untuk melakukan langkah pencegahan untuk menjaga agar tekanan darah tetap berada di kisaran normal, sekaligus menghindari risiko hipertensi dan penyakit jantung.

Apabila pembacaan tekanan darah kita berada di atas 180/110 mmHg, atau jika memiliki tekanan sistolik atau diastolik yang lebih tinggi dari angka ini, kita berisiko menghadapi masalah kesehatan yang sangat serius.

Angka ini menunjukkan kondisi yang disebut krisis hipertensi.

Jika tekanan darah kita sampai setinggi ini, dokter biasanya akan mengukur kembali setelah beberapa menit. Jika masih sama tingginya, kita akan segera diberi obat darah tinggi darurat.

Baca juga: Berapa Kadar Garam yang Aman Dikonsumsi Pasien Hipertensi?

Seberapa umumkah hipertensi?

Hampir semua orang dapat mengalami tekanan darah tinggi. Badan Kesehatan Dunia (WHO) menyebut angkanya saat ini terus meningkat secara global.

Peningkatan orang-orang dewasa di seluruh dunia yang akan mengidap hipertensi diprediksi melonjak hingga 29 persen pada tahun 2025.

Peningkatan kasus hipertensi juga terjadi di Indonesia. Data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) milik Kemenkes RI tahun 2013 menunjukkan bahwa 25,8 persen penduduk Indonesia mengidap hipertensi.

Laporan Survei Indikator Kesehatan Nasional (Sirkesnas) menunjukkan angka pengidapnya meningkat jadi 32,4 persen. Ini artinya, ada peningkatan sekitar tujuh persen dari tahun-tahun sebelumnya.

Angka pasti di dunia nyata mungkin bisa lebih tinggi dari ini karena banyak orang yang tidak menyadari mereka memiliki tekanan darah tinggi.

Hipertensi disebut “pembunuh diam-diam” karena penyakit ini tidak menyebabkan gejala jangka panjang, tapi mungkin mengakibatkan komplikasi yang mengancam nyawa macam penyakit jantung.

Jika tidak terdeteksi dini dan terobati tepat waktu, hipertensi dapat mengakibatkan komplikasi serius penyakit jantung koroner, gagal jantung, stroke, gagal ginjal, kebutaan, diabetes, dan banyak penyakit berbahaya lainnya.

Stroke (51 persen) dan penyakit jantung koroner (45 persen) merupakan penyebab kematian akibat hipertensi tertinggi di Indonesia.

Ciri-ciri  dan  gejala

Penderita hipertensi biasanya tidak menunjukkan ciri apapun atau hanya mengalami gejala ringan. Namun, darah tinggi yang parah mungkin menyebabkan:

- Sakit kepala parah

- Pusing

- Penglihatan buram

- Mual

- Telinga berdenging

- Kebingungan

- Detak jantung tak teratur

- Kelelahan

- Nyeri dada

- Sulit bernapas

- Darah dalam urin

- Sensasi berdetak di dada, leher, atau telinga

Mungkin masih ada gejala lain yang tidak tercantum di atas. Konsultasikan kepada dokter untuk informasi lebih lengkap.

Penyebab hipertensi

Hipertensi yang penyebabnya tidak jelas disebut hipertensi primer yang tidak dimengerti benar mekanismenya.

Tapi, tekanan darah tinggi juga bisa disebabkan oleh gaya hidup dan pola makan yang buruk.

Ambil contoh, merokok. Merokok satu batang saja dapat menyebabkan lonjakan langsung dalam tekanan darah dan dapat meningkatkan kadar tekanan darah sistolik sebanyak empat mmHG.

Baca juga: Hati-hati, Nikotin Bisa dengan Mudah Menempel di Tangan Anak

 

Nikotin dalam produk tembakau memacu sistem saraf untuk melepaskan zat kimia yang dapat menyempitkan pembuluh darah dan berkontribusi terhadap tekanan darah tinggi.

Kebanyakan makan makanan asin, yang mengandung natrium (makanan olahan, makanan kalengan, fast food), dan makanan atau minuman yang mengandung pemanis buatan juga dapat meningkatkan kolesterol dan/atau tekanan darah tinggi.

Tekanan darah tinggi bisa muncul sebagai efek samping obat gagal ginjal dan perawatan penyakit jantung. Kondisi ini disebut hipertensi sekunder.

Pil KB atau obat flu yang dijual di toko obat juga bisa menyebabkan tekanan darah tinggi.

Wanita hamil atau yang menggunakan terapi pengganti hormon mungkin juga mengalami tekanan darah tinggi.

Tekanan darah tinggi karena obat mungkin menjadi normal setelah berhenti minum obat, tapi dalam beberapa kasus, tekanan darah masih meningkat selama beberapa minggu setelah menghentikan penggunaan obat.

Kita harus bertanya kepada dokter, jika tekanan darah abnormal terus terjadi.

Anak di bawah 10 tahun sering kali mengalami tekanan darah tinggi karena penyakit lain, misalnya penyakit ginjal.

Dalam kasus tersebut, tekanan darah anak akan kembali normal setelah mengonsumsi obat darah tinggi.

Faktor-faktor risiko

Menurut Riset Kesehatan Dasar 2013, lebih dari 25 persen penduduk Indonesia yang berusia di atas 18 tahun menderita tekanan darah tinggi maupun prehipertensi.

Sebagian besar kasus tekanan darah tinggi pada remaja diklasifikasikan sebagai hipertensi primer.

Seperti orang dewasa, penyebab hipertensi primer tidak sepenuhnya dipahami.

Beberapa remaja tampak mewarisi kecenderungan terkena tekanan darah tinggi dari orangtua mereka.

Sementara yang lain menjadi korban gaya hidup buruk, yang mengakibatkan obesitas dan bentuk tubuh tidak ideal yang istilahnya disebut dokter sebagai “menurunnya kebugaran kardiovaskular”.

Pada beberapa kasus, hipertensi pada remaja didasari oleh kondisi medis tertentu yang sudah lebih dulu diidapnya, seperti penyakit jantung maupun ginjal.

Namun secara umum, faktor-faktor berikut ini bisa meningkatkan risiko seseorang terkena hipertensi:

- Kelelahan

- Diabetes

- Asam urat

- Obesitas

- Kolesterol tinggi

- Penyakit ginjal

- Kecanduan alkohol

- Wanita yang menggunakan pil KB

- Orang yang memiliki orangtua atau kakek nenek dengan tekanan darah tinggi.

Namun, tidak memiliki faktor risiko bukan berarti Anda tidak akan kena hipertensi. Faktor ini hanya sebagai referensi. 


Komentar

Terkini Lainnya

Tips Merawat Celana Jins Agar Lebih Awet

Tips Merawat Celana Jins Agar Lebih Awet

Look Good
Crocs Luncurkan Sepatu Hak Tinggi, Tertarik Mencoba?

Crocs Luncurkan Sepatu Hak Tinggi, Tertarik Mencoba?

Look Good
Tips Memilih Karangan Bunga untuk Hadiah

Tips Memilih Karangan Bunga untuk Hadiah

Feel Good
7 Cara Menjadi Karyawan yang Lebih Sukses

7 Cara Menjadi Karyawan yang Lebih Sukses

Feel Good
4 Cara Mencegah Uban di Usia Muda

4 Cara Mencegah Uban di Usia Muda

Look Good
Cara Gampang Setrika Kemeja

Cara Gampang Setrika Kemeja

Look Good
Perancis Juara Piala Dunia 2018, Sneaker-nya pun Dirilis

Perancis Juara Piala Dunia 2018, Sneaker-nya pun Dirilis

Look Good
Pil KB Bisa Bikin Jerawat Tambah Parah?

Pil KB Bisa Bikin Jerawat Tambah Parah?

Feel Good
Ini Cara Benar Ucapkan Versace

Ini Cara Benar Ucapkan Versace

Look Good
Tas Pria Bergaya Tactical “Chest Rig” Ini Diprediksi Bakal Tren

Tas Pria Bergaya Tactical “Chest Rig” Ini Diprediksi Bakal Tren

Look Good
Kecanduan Gawai Bisa Jadi Bom Waktu Bagi Generasi Masa Depan.

Kecanduan Gawai Bisa Jadi Bom Waktu Bagi Generasi Masa Depan.

Feel Good
Bagaimana Kualitas Bunga Segar Setelah Disemprot Warna?

Bagaimana Kualitas Bunga Segar Setelah Disemprot Warna?

Look Good
Yang Beda dari Meghan Markle Saat Hadiri Final Wimbledon

Yang Beda dari Meghan Markle Saat Hadiri Final Wimbledon

Look Good
Figur Idol Korea Pengaruhi Permintaan Produk Kosmetik

Figur Idol Korea Pengaruhi Permintaan Produk Kosmetik

Look Good
5 Cara Selamatkan Rambut dari Kebotakan

5 Cara Selamatkan Rambut dari Kebotakan

Feel Good
Close Ads X