Ko Tang, Pangkas Rambut Pembawa Hoki dari Glodok

Kompas.com - 03/09/2018, 07:06 WIB
Korek kuping di pangkas rambut Ko Tang, Glodok, Jakarta KOMPAS.com/KAHFI DIRGA CAHYAKorek kuping di pangkas rambut Ko Tang, Glodok, Jakarta

JAKARTA, KOMPAS.com - Usia boleh tua, namun soal keberuntungan pangkas rambut Ko Tang tidak kalah jika diadu dengan tempat pangkas rambut kekinian.

Berdiri sejak 1936, nama pangkas rambut Ko Tang justru langsung melejit sejak kedatangan Joko Widodo, mulai dari pencalonan gubernur DKI Jakarta 2012 dan Pilpres tahun 2014.

Ko Tang yang dulu sohor di kalangan Tionghoa sekitaran Glodok, kini memiliki banyak pelanggan para politikus . Bahkan memiliki pelanggan khusus dari daerah di luar Jakarta, seperti Cirebon.

Kepopuleran Ko Tang pun menarik minat beberapa politisi, mulai dari Sandiaga Uno, Abraham 'Lulung' Lunggana, Djarot Saiful Hidayat hingga Rizal Ramli. Sebagai bukti, terdapat deretan foto-foto tokoh tersebut di dinding pangkas rambut Ko Tang.

Wakil Gubernur Djarot Saiful Hidayat saat berada di pangkas rambut Ko Tang, Gang Gloria, Glodok, Jakarta Barat, Sabtu (18/6/2016). Djarot berkeliling kawasan Glodok sambil menyapa warga di Petak Sembilan dan toko-toko di Gang Gloria. KOMPAS.com/ANDRI DONNAL PUTERA Wakil Gubernur Djarot Saiful Hidayat saat berada di pangkas rambut Ko Tang, Gang Gloria, Glodok, Jakarta Barat, Sabtu (18/6/2016). Djarot berkeliling kawasan Glodok sambil menyapa warga di Petak Sembilan dan toko-toko di Gang Gloria.

Pi Cis (57), salah satu pemangkas bercerita, kedatangan Jokowi yang akhirnya terpilih menjadi gubernur dan presiden, memunculkan anggapan Ko Tang sebagai pembawa hoki.

“Jadi yang lain ikut. Pembawa hoki, nih. Pada ke mari dah tuh, Djarot, Sandiaga, sekarang jadi wapres (wakil presiden) kan tuh,” cerita Pi Cis saat bertemu dengan Chief Barber Voyage 2018, Jakarta.

“Mitosnya gitu. Tapi kita sih yang cukur biasa aja.”

Cerita lain

Pembawa hoki bukan satu-satunya cerita Ko Tang. Bertahan hingga lebih dari delapan dekade, Ko Tang adalah pangkas rambut modern di masanya. 

“Nama Ko Tang sendiri berarti high class. Itu juga yang dulu membedakan barbershop kami dengan tempat pangkas lain,” cerita Pi Cis.

Pangkas rambut Ko Tang, Glodok, JakartaKOMPAS.com/KAHFI DIRGA CAHYA Pangkas rambut Ko Tang, Glodok, Jakarta

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X