Kompas.com - 04/09/2018, 15:20 WIB
Ilustrasi anak melihat internet YiorgosGRIlustrasi anak melihat internet
|
Editor Wisnubrata

JAKARTA, KOMPAS.com - Topik seksualitas saat ini masih dianggap tabu untuk dibicarakan di kalangan masyarakat Indonesia.

Banyak anak remaja atau dewasa muda ragu menanyakannya pada orangtua maupun tenaga pendidik terkait topik tersebut.

Padahal, mereka memegang peranan penting agar anak mendapatkan pendidikan kesehatan seksualitas dan reproduksi yang benar.

Meski tabu, aktivitas seksual tetap dilakukan oleh sebagian remaja. Sayangnya, hal itu dilakukan dengan cara yang tidak aman karena kurangnya pengetahuan.

"Membicarakan seksualitas pada anak sangat penting karena orangtua harusnya jadi orang yang paling dipercaya oleh anak. Kita bisa berikan informasi dan menyaring informasi apa yang diberikan daripada mereka mencari sendiri tidak karuan."

Hal itu diungkapkan Psikolog Klinik Angsamerah, Inez Kristanti pada acara peluncuran kampanye kolaboratif #AkuDewasa oleh Campaign bersama Sensitif Vivo di GoWork, Chubb Square, Thamrin, Jakarta, Selasa (4/9/2018).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Apakah Anda Mempercayai Google untuk Mengajarkan Anak Tentang Seks?

Pendidikan seksualitas pada anak seharusnya dimulai sejak usia dini, bahkan sebelum lima tahun. Namun, bagaimana cara pengenalan yang tepat?

Inez menjelaskan, pengenalan oleh orangtua bisa dimulai oleh ketika anak berusia tiga hingga lima tahun. Pada usia tersebut, orangtua bisa mulai mengenalkan bagian-bagian tubuh.

"Misalnya, mulai diperkenalkan soal alat kelamin, tidak boleh diperlihatkan selain orangtua dan ke orang lain," kata Inez.

Ketika anak memasuki usia Sekolah Dasar atau menjelang pubertas, anak mungkin sudah mulai mengalami ketertarikan dengan lawan jenis. Orangtua, kata Inez, harus bisa memfasilitasnya.

Misalnya, memberi pemahaman tentang apa yang harus dilakukan ketika tertarik dengan lawan jenis atau bagaimana merespons seseorang yang tertarik dengan mereka.

Baca juga: Usia Ideal Anak Mulai Diberikan Pendidikan Seks

Peran perempuan dan laki-laki menurutnya juga harus dijelaskan dengan baik pada anak.

Kemudian, memasuki masa pubertas, orangtua harus memberi anak pemahaman bagaimana mempersiapkan diri menghadapi perubahan-perubahan yang akan dihadapi. Bagi perempuan, berilah pengertian soal menstruasi dan bagi laki-laki pengertian mengenai mimpi basah.

Pada tahap ini, Inez menyarankan agar penjelasan diberikan oleh orangtua yang jenis kelaminnya sama, yakni ibu pada anak perempuan dan ayah pada anak laki-laki.

"Kalau enggak tahu kan mereka kaget. Kadang orangtua malu untuk membicarakan," ujarnya.

Ketika memasuki masa pubertas, organ reproduksi perempuan sudah bisa dibuahi. Menurut Inez, banyak orangtua lupa bahwa anak-anak pada masa tersebut sudah memiliki dorongan seksual.

Orangtua pun seharusnya memberi pengertian pada anak bagaimana menyikapi dorongan tersebut.

Pada intinya, orangtua harus membangun komunikasi yang baik dengan anak sehingga pembahasan tentang seksualitas bisa tersampaikan secara komprehensif.

"Komunikasi harus bagus dulu, enggak bisa ujug-ujug ayo kita ngomongin tentang ini, itu," tutur Inez.

Baca juga: Orangtua Enggan Beri Pendidikan Seks pada Anak?

Titik perubahan seksualitas terjadi pada usia remaja. Namun, menuru Inez, masih banyak dewasa muda yang belum begitu memahami tentang kesehatan seksual dan reproduksi yang komprehensif.

Pada akhirnya, mereka yang sudah berusia dewasa muda memiliki pengetahuan minim yang seharusnya sudah dia dapatkan di usia sebelumnya.

Meski kondisi tersebut sudah terjadi, tak ada kata terlambat bagi orangtua untuk memberikan pemahaman.

Ia mengimbau orangtua untuk terus berusaha membuka komunikasi dengan anak mengenai topik seksualitas. Apalagi jika anak mulai tinggal di luar rumah, seperti di apartemen, kontrakan atau tempat kos.

"Kalau tidak terbiasa terbuka, pada akhirnya anak mungkin belum punya pengetahuan yang baik untuk tidak melakukan perilaku seksual yang berisiko," ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.