Dampak Buruk Membandingkan Anak dengan Orang Lain

Kompas.com - 20/01/2020, 22:45 WIB
Ilustrasi dampak buruk membandingkan anak dengan orang lain. SHUTTERSTOCKIlustrasi dampak buruk membandingkan anak dengan orang lain.

 

KOMPAS.com - Ungkapan bahwa setiap anak unik dengan caranya sendiri bukanlah sekadar kiasan.

Ini adalah aturan praktis yang harus diikuti oleh setiap orangtua, jika ingin membesarkan anak yang percaya diri dan bahagia.

Satu hal yang perlu diingat, orangtua harus selalu menjaga harga diri anak. Membandingkan anak dengan anak-anak lain, apapun alasannya adalah tindakan yang tidak benar.

Banyak penelitian telah mengungkap, bagaimana membandingkan anak kita dengan anak-anak lain dapat menghambat perkembangan mental mereka dan memengaruhi harga diri mereka, yang kemungkinan besar akan berpengaruh sepanjang hidup anak kita.

Baca juga: Anak Suka Berbohong? Lakukan 10 Cara Ini untuk Menghentikannya

Orangtua Cenderung Membandingkan Anak dengan Orang Lain

Kata-kata seperti "Lihatlah anak itu, dia jauh lebih baik daripada kamu", atau "mengapa kamu tidak bisa bersikap seperti dia" sangat umum, terutama ketika anak-anak sedang berulah dan sebagai orang tua, kita tidak mampu mengendalikan kemarahan atau rasa frustrasi.

Namun, efek kata-kata ini terhadap pikiran kecilnya adalah sesuatu yang benar-benar harus kita pertimbangkan.

Perbandingan tidak pernah baik - bahkan untuk orang dewasa. Apalagi, untuk anak-anak yang belum bisa menghadapi kritik negatif.

Terlebih lagi, jauh lebih menyakitkan bagi seorang anak untuk mendengar dari orangtuanya, bahwa anak lain jauh lebih baik daripada dirinya dalam suatu hal.

Sebagai orangtua, penting untuk memberi tahu anak apa yang benar dan salah. Penting juga untuk menunjukkan kesalahan mereka, tetapi melakukan itu dengan membandingkannya dengan teman sebaya atau saudaranya bukanlah cara yang baik.

Baca juga: Anak Tidak Punya Teman, Inilah yang Harus Orangtua Lakukan

Ajari Anak Jadi Versi Terbaik Dirinya

Anak kita dikelilingi oleh kompetisi di mana-mana, di sekolah, di kelompok bermainnya, dan bahkan di taman di mana ia pergi untuk bermain sesekali.

Yang terbaik yang bisa kita lakukan untuk anak adalah membiarkan mereka jauh dari "fase kompetisi" setidaknya saat di rumah.

Sebagai orangtua, kita perlu mengajarkan anak-anak bagaimana mereka dapat mengatasi kelemahan mereka dan menjadi lebih baik dari diri mereka sendiri, bukan lebih baik dari teman-teman mereka.

Jika kita terus-menerus menghujani anak dengan komentar perbandingan bahwa anak lain lebih baik dari dirinya, ini justru dapat menyebabkan kompleks inferioritas atau perasaan minder pada anak. Karena mereka merasa tak pernah cukup baik melakukan suatu hal.

Baca juga: Anak Juga Bisa Stres, Begini Cara Menghilangkan Stres pada Anak

Tak Harus Membandingkan Anak dengan Orang Lain

Setiap orangtua tentu menginginkan yang terbaik untuk anaknya, tetapi membandingkan anak dengan orang lain hanya akan menurunkan harga diri mereka. Sebuah efek yang kemungkinan besar akan bertahan seumur hidup.

Berikut adalah beberapa alasan utama mengapa orangtua sebaiknya tidak membandingkan anak dengan anak-anak lain.

- Perbandingan perlahan akan mengarah pada keraguan diri. Ketika kita diberi tahu bahwa kita tidak dapat unggul dalam hal tertentu karena orang lain lebih baik, lambat laun, kita mulai meragukan keterampilan kita sendiri, meragukan kemampuan diri kita sendiri. Hal yang sama juga berlaku pada pikiran anak.

- Jika orangtua cenderung membandingkan anak dengan temannya, anak tetangga atau dengan saudaranya, itu hanya akan mengajarkan kecemburuan padanya.

Yang harus diwaspadai adalah, kecemburuan bisa berubah menjadi kebencian dan agresi dalam jangka panjang.

- Kebiasaan membandingkan akan menanamkan pikiran negatif pada diri anak. Ia tidak lagi dapat menerima tantangan dan tugas baru dengan positif. Karena merasa dirinya tak cukup mampu melakukannya

Penting untuk membesarkan anak-anak yang memiliki sikap positif terhadap kehidupan dan bukan orang yang takut melakukan hal-hal baru, hanya karena takut gagal dan kemudian dibandingkan dengan teman-temannya.

Baca juga: Orangtua Wajib Tahu, Ini Berbagai Bentuk dan Efek Kekerasan pada Anak

- Salah satu hal yang paling penting untuk disadari ketika membandingkan anak dengan orang lain adalah bahwa hal itu tidak hanya membuat anak rendah diri, tetapi juga memengaruhi hubungan kita dengan anak secara negatif.

Apakah ingin anak mulai membenci kita sebagai orangtuanya? Nah, tidak bukan. Membandingkan dia dengan anak-anak lain hanya akan membuatnya melakukan itu.

Perbandingan membuat anak merasa bahwa orangtua tidak mendukungnya dan tidak ada di pihaknya.

- Jika kamu cenderung membandingkan anak, sangat jelas bahwa mereka akan berkembang menjadi orang dewasa yang gelisah dan tak percaya diri.

Baca juga: Memberi Hadiah untuk Anak, Pertimbangkan Dampaknya

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Sumber Boldsky
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X