Kompas.com - 27/06/2020, 13:03 WIB

KOMPAS.com – Pemberitaan pertama tentang munculnya Kreuz -sepeda buatan tangan dari Bandung di Kompas.com pada pekan lalu, seketika mendongkrak atensi publik.

Ketika pertama kali dikunjungi pada 17 Juni 2020, kedua pendiri Kreuz, Jujun Junaedi dan Yudi Yudiantara mengaku daftar inden Kreuz sudah menjalar hingga bulan Februari 2022.

Ya, antrean pembeli sudah sampai 2022.

Hal itu terjadi karena memang kapasitas produksi Kreuz -yang secara fisik membuat replika dari sepeda asal London, Inggris, Brompton, terbatas hanya 10 frame set per bulan.

Baca juga: Kebanjiran Pesanan, Sepeda Kreuz Bandung Setop Order

Namun, kurang dari 10 hari sejak pemberitaan di Kompas.com -tepatnya hari ini Sabtu (27/6/2020), daftar inden Kreuz sudah kian memanjang hingga 2022.

Tak hanya para penikmat sepeda yang mencoba menghubungi atau datang ke workshop Kreuz, tapi media-media mainstream lain pun lalu ikut memberitakan kehadiran Kreuz.

Ya, selama ini kehadiran Kreuz hanya dikenal di kalangan komunitas pecinta sepeda melalui platform media sosial, dan bukan media arus utama.

Kondisi itu yang lalu membuat publikasi Kreuz kian menyebar hanya dalam hitungan hari, apalagi di tengah memuncaknya tren bersepeda yang terjadi di Indonesia saat ini.

Fakta itu diungkapkan Jujun Junaedi saat berbincang dengan Kompas.com, pagi ini.

Membludaknya pesanan sepeda, berimbas pada penjualan tas Kreuz. Bahkan, ada beberapa UMKM yang menawarkan diri untuk bekerjasama guna membuat souvenir Kreuz.

Baca juga: Cerita Brompton Mahal Dikira Sepeda Kreuz Bandung, duh...

Pusing dan enggan pegang HP

Yudi Yudiantara mengaku bahagia dengan apresiasi masyarakat terhadap produknya. Namun, hal itu tak mengurangi rasa pusing yang seketika mendera karena melimpahnya pesanan.

Pernah suatu hari, teleponnya tak berhenti berbunyi. Begitu pun dengan chat di WhatsApp-nya, mencapai 300 nomor.

Melihat kondisi itu, Yudi mengaku sempat sampai enggan menyentuh handphone-nya. Namun dia tak memiliki banyak pilihan, dan harus tetap menjawab pesan-pesan tersebut.

Akhirnya, ia menjawab satu per satu chat yang didominasi pesanan sepeda itu.

Setelah para calon pembeli membayar uang muka sebesar 50 persen dari harga Rp 3,5 juta per set frame, daftar order pun kian memanjang.

“Karena order membludak, saat list pesanan sudah sampai di September 2021, pesanan via WhatsApp kami tutup,” ungkap dia.

Baca juga: Tren Bersepeda Menggila, Pembuat Seli Kreuz Berbagi Tips Sederhana

Pemesanan pun hanya diterima di lokasi pembuatan di Bandung. Hal tersebut lantas membuat banyak orang berdatangan ke pabriknya.

Pantauan Kompas.com, selama dua jam di sana, sedikitnya ada tujuh tamu yang diterima Yudi. Rata-rata, mereka melakukan pemesanan.

Menurut Yudi, tamu yang datang ke tempatnya silih berganti. Ada kalanya, tamu berdatangan hingga pukul 21.00 WIB.

Bahkan, salah satu pegawai Yudi mengaku, ketika jam menunjukkan pukul 21.00 WIB dan tamu tidak terlihat, ia buru-buru menutup Kreuz.

Baca juga: Kreuz, Sepeda Brompton Made in Bandung yang Laris Manis

"Dia khawatir, akan ada lagi tamu yang datang," cetus Yudi.

Kini, untuk menjawab tingginya permintaan, Kreuz menambah jumlah pegawai dan rekanan industri rumahan.

Dari awalnya berjumlah 30an orang menjadi 160an. Jumlah ini kemungkinan akan terus bertambah seiring berkembagnya nama Kreuz di mata publik.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.