Kompas.com - 07/09/2020, 12:24 WIB
. SHUTTERSTOCK.

KOMPAS.com— Menjadi orangtua adalah tugas tanpa henti yang dimulai sejak anak lahir.

Tugas ini memang terasa begitu berat, dengan tanggung jawab yang besar pula tentunya.

Nah, meski naluri menjadi orangtua akan tumbuh seiring dengan pertumbuhan anak, namun ternyata orangtua juga bisa merasa kelelahan menjadi orangtua.

Kondisi ini perlu diantisipasi agar tak menjadi bola salju yang semakin lama semakin besar, sehingga memengaruhi kondisi anak dan orangtua itu sendiri.

Baca juga: 3 Bekal Orangtua Mendampingi Anak Belajar Jarak Jauh

Berikut ini adalah ciri-ciri kelelahan menjadi orangtua, atau yang biasa disebut parental burnout, menurut Psikolog Anak Saskhya Aulia Prima.

1. Kelelahan panjang tak hanya fisik tapi juga mental.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

2. Merasa kewalahan dengan semua tugas sebagai orangtua.

3. Memiliki jarak dengan anak, dan merasa mendidik anak tidak menyenangkan lagi.

Jika satu atau beberapa hal di atas mulai terasa, Saskhya mengatakan, orangtua bisa mulai mengatasinya dengan cara-cara sederhana.

"Caranya kalau sudah gitu, kita pause dulu, minum segelas air dan atur nafas,” kata dia dalam Aqua x Raisa Moms Sharing Session “Ibu Sehat, Keluarga Sehat”, Jumat malam lalu.

Baca juga: Tips Menguatkan Ikatan Emosional Orangtua dan Anak Selama Pandemi

“Ini kita atur nafas, jadi kayak taruh tangan di dada dan perut, tarik dalam-dalam dan hembuskan pelan-pelan, lanjutkan sebanyak 3-5 kali baru datang ke anak lagi,” imbuh dia.

Orangtua juga bisa melepaskan penat dengan melakukan hal-hal yang membuat diri merasa tenang.

“Ada yang suka loncat-loncat, lihat yang warna-warni dulu, atau istigfar dan bilang sabar, sabar, atau bisa juga menghitung mundur lalu tarik nafas dan buang, baru ke anaknya lagi,” kata dia.

Selain itu, untuk menjaga mental tetap sehat juga bisa dilakukan dengan memberikan waktu untuk diri sendiri melakukan sesuatu yang disukai.

Misalnya, menyanyi, bercocok tanam atau melukis dan menggambar, serta hal-hal lainnya.

Pilihan ini dikenal dengan istilah "me time", yang juga perlu dilakukan orangtua untuk melepas stres.

"Ini penting banget, kita punya waktu untuk diri sendiri itu kayak ngecharge handphone. Nah, kalau sudah ke-charge, kita sudah sehat, keluarga juga sehat,” ucap dia.

Baca juga: Orangtua Harus Tahu, Ini Efeknya Jika Terlalu Sering Marah pada Anak

Menjaga kesehatan fisik juga harus dilakukan agar mental juga bisa tetap sehat. Pasalnya, kata Saskhya, kesehatan mental tak bisa dipisahkan dari kesehatan fisik.

“Penting sebenarnya kalau ngomongin hidrasi juga jadi sumbernya, air yang sumbernya sehat dan bagus itu melindungi kesehatan usus yang akan berpengaruh pada kesehatan otak,” ungkap dia.

Selain itu, asupan makanan sehat juga diperlukan untuk menutrisi tubuh dan menjaganya tetap fit.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.