Kompas.com - 01/12/2021, 19:36 WIB

KOMPAS.com - Ruang tamu dan ruang keluarga adalah dua kata yang dipakai secara bergantian untuk menggambarkan sebuah area yang dijadikan tempat berkumpul dalam rumah.

Walau sekilas punya fungsi sama, ruang tamu dan ruang keluarga memiliki konsep yang berbeda dan tidak bisa disamakan.

Melansir laman Martha Stewart, sebelum pertengahan 1900-an, sebuah rumah hanya memiliki satu ruang tamu serba guna.

Ruang tamu ini difungsikan sebagai tempat anak-anak bermain di siang hari. Ketika malam tiba, giliran orang dewasa yang bersantai di ruang tamu.

Baca juga: Hal yang Harus Diperhatikan Saat Mendekor Ruang Tamu

Pasca Perang Dunia II, generasi baby boomer mulai merencanakan pembangunan rumah dengan menambahkan ruang tamu kedua, alias ruang keluarga.

"Ruang tamu kedua memberikan kesempatan bagi pemilik rumah yang lebih besar untuk memiliki ruang tamu formal terpisah dan ruang keluarga yang lebih santai," kata desainer interior Glenna Stone.

"Setelah televisi menjadi perlengkapan di hampir setiap rumah, gagasan untuk menciptakan ruang keluarga sebagai pusat rumah semakin kuat."

Agar ruang tamu dan keluarga dapat digunakan secara maksimal, pahami konsep dari masing-masing ruangan.

Baca juga: 6 Ide Pencahayaan untuk Ruang Keluarga

1. Lokasi ruangan

Tidak ada aturan baku yang mengharuskan ruang keluarga dan ruang tamu berada di lokasi tertentu di dalam rumah.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.