Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio, sebagai bagian dari KG Radio Network yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Saminisme, Ajaran Kearifan Lokal dan Eksistensinya Bersama Mbah Pram

Kompas.com - 12/03/2022, 12:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Fauzi Ramadhan dan Fandhi Gautama

KOMPAS.com - Pada tahun 1859 di sebuah desa tanah Jawa, lahir seorang bayi laki-laki bernama Raden Kohar. Ia bukanlah bayi sembarangan, ayahnya saja bernama Raden Surowijaya, Bangsawan Ponorogo keturunan dari Raden Mas Adipati Brotodiningrat.

Meskipun datang dari keturunan darah biru, Raden Surowijaya memilih untuk menjalani hidup dengan merakyat dan membantu mereka. Ia lantas mengganti namanya menjadi Samin Sepuh agar lebih dekat dengan rakyat.

Selain membantu rakyat, Samin Sepuh menciptakan gerakan moral sebagai pedoman dalam masyarakat yang juga sekaligus alat untuk melawan pemerintahan Hindia Belanda kala itu.

Raden Kohar, yang kemudian tumbuh besar menjadi dewasa, memutuskan untuk mengikuti jejak ayahnya dalam membantu rakyat miskin. Seperti ayahnya, ia juga mengganti namanya menjadi Samin Surosentiko. Ia lantas meneruskan gerakan moral yang diprakarsai ayahnya.

Mengutip National Geographic Indonesia, di tangan Samin Surosentiko, ajaran dan gerakan moral ayahnya semakin berkembang pesat hingga dapat diterima masyarakat. Bahkan, di era penuh disrupsi modern ini, gerakan moral yang disebut Ajaran Samin ini masih eksis.

Wisnu Nugroho, Pemimpin Redaksi Kompas.com, berkesempatan berdiskusi dengan Mbah Pram, generasi keempat Samin Surosentiko, dalam episode “Kisah Awal Mula Sedulur Samin dan Keberadaannya di Indonesia” siniar (podcast) Beginu.

Ajaran Samin Surosentiko

Mengutip dari Kompas Travel dan Dirjen Kemendikbud RI, secara garis besar, ajaran Samin Surosentiko dibagi menjadi tiga ajaran, yaitu angger-angger pratikel (hukum tindak-tanduk), angger-angger pangucap (hukum berbicara), dan angger-angger lakonana (hukum perihal apa saja yang harus dilakukan).

Baca juga: Gerakan Samin, Melawan Kolonialisme Belanda tanpa Kekerasan

1. Angger-Angger Partikel

Pada dasarnya, ajaran ini menuntun pikiran dan perbuatan masyarakat untuk jujur. Selain itu, ada sifat-sifat yang harus dihindari masyarakat Samin, seperti jangan sampai bersifat drengki (dengki), srei (iri hati), panasten (gampang marah), colong (mencuri), petil (kikir), jumput (ambil sedikit), mbujuk (berbohong), apus (bersiasat), akal (trik), dan krenah (nasehat buruk).

2. Angger-Angger Pangucap

Pangucap saka lima bundhelané ana pitu lan pengucap saka sanga bundhelane ana pitu.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.