Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Apakah Bekas Luka Cacar Monyet Bisa Dihilangkan? Simak Penjelasan Ahli

Kompas.com - 27/08/2022, 08:52 WIB
Anya Dellanita,
Sekar Langit Nariswari

Tim Redaksi

Sumber InStyle

KOMPAS.com - Monkeypox atau cacar monyet merupakan penyakit yang harus kita waspadai saat ini.

Apalagi, penyakit yang pertama kali menyerang manusia pada tahun 1970 silam ini kini sudah memasuki Indonesia.

Penyakit ini umumnya tidak berbahaya hingga mengancam nyawa, meski bisa membuat penderitanya terlihat tidak sedap dipandang. 

Menurut dokter kulit Jennifer David dari Dermatology Partners Bensalem PA, biasanya cacar monyet akan diamulai dengan gejala sistemik seperti demam, menggigil, sakit kepala, nyeri di sekujur tubuh, dan pembengkakan kelenjar getah bening.

Gejala itu akan berlangsung selama satu sampai dua hari sebelum ruam berkembang di kulit.

Baca juga: Mengenal Cacar Monyet, Ciri-ciri, Penyebab, dan Cara Mencegahnya

Cacar monyet akan membuat kulit terlihat buruk

Tampilan benjolan dan koreng pada cacar monyet sendiri bisa berbeda-beda pada setiap orang, tergantung pada warna kulit dan pada tahap mana lesi berada.

Jennifer menjelaskan, biasanya awalnya akan timbul lepuh di area mulut, yang diikuti dengan luka merah muda atau cokelat di wajah, tubuh, dan lengan.

Lalu dalam satu sampai dua hari lesi datar itu akan terisi cairan bening yang membentuk lepuh, yang lama kelamaan akan berubah menjadi benjolan putih berisi nanah.

Lalu setelah seminggu, benjolan nanah akan menjadi koreng, rontok, dan sembuh.

Oleh sebab itu, kita dianjurkan untuk menerapkan berbagai cara pencegahan monkeypox jika tak ingin pusing dengan bekas lukanya.

Baca juga: Suspek Monkeypox Ditemukan, Kenali Gejala dan Cara Pencegahannya

Namun jika terlanjur tertular, artinya membutuhkan perhatian khusus untuk merawat kulit agar mulus seperti semula.

Mandi dan perawatan kulit seperti biasanya bisa membantu menghilangkan bekas cacar monyet.

Hanya saja, kita perlu sabar dan memperlakukan kulit dengan lembut untuk menghindari gesekan.

Jennifer menyarankan agar kita mandi menggunakan sabun yang tidak mengandung wewangian dan mencuci pakaian dengan deterjen khusus untuk kulit sensitif.

Kita juga bisa menggunakan produk-produk topikal yang menenangkan, seperti Aquaphor, Vaniply Ointment, atau Vaseline.

Halaman:
Sumber InStyle
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com