Nutrisi Saat Anak Muntah dan Diare - Kompas.com

Nutrisi Saat Anak Muntah dan Diare

Kompas.com - 28/11/2012, 08:57 WIB

TANYA :

Ibu, saya mempunyai seorang anak laki-laki berusia 1 tahun.  Makanan apa yang tidak baik untuk pencernaan si kecil? Kok anak saya sering terkena muntah atau diare.  Bagaimana pola makan yang baik supaya anak saya selalu sehat? Terimakasih.

(Yuni, 27, Rembang)?


JAWAB :

Ibu Yuni yang baik,

Sebelumnya saya jelaskan sedikit mengenai muntah dan diare kemudian mengenai pola makan yang baik agar Ananda selalu sehat.

Muntah

Muntah adalah hal umum yang terjadi pada masa bayi dan masa kanak-kanak. Biasanya berhubungan dengan penyakit atau kelainan struktural hal ini ditandai oleh dorongan kuat dari isi lambung.  Penting untuk membedakan muntah dari regurgitasi (gumoh), yang sering terjadi pada masa bayi. Regurgitasi adalah aliran bebas dari isi perut akibat kelebihan makan atau makan terlalu cepat biasanya vomume muntahnya sedikit dan ini tidak berbahaya.

Penyebab muntah
Pada bayi, muntah yang terus -menerus dapat disebabkan oleh infeksi atau kelainan bawaan. Sebaliknya, regurgitasi biasanya karena overfeeding/kelebihan makan, persiapan susu formula yang tidak tepat, menelan udara yang berlebihan, atau penanganan yang tidak benar setelah makan. Batuk berkepanjangan juga dapat mengakibatkan muntah pada orang dewasa atau anak.

Muntah merupakan gejala umum dari beberpa penyakit, gangguan metabolisme, keracunan makanan; dan kondisi lainnya. Muntah berulang dapat menyebabkan dehidrasi, syock, gangguan metabolisme, dan pertumbuhan yang lambat.


Diare
Diare-adalah buang air besar yang sering dan berair-bukanlah penyakit, melainkan gejala dari masalah yang mendasarinya.  Hal ini paling sering disebabkan oleh keracunan makanan.  Beberapa orang mengalami diare berulang atau diare kronis akibat gangguan penyerapan nutrisi tertentu. Misalnya mengalami laktosa intoleran (gula dalam susu masuk ke dalam usus besar (kolon) dalam bentuk utuh, kemudian difermentasi oleh bakteri yang menghasilkan gas hydrogen yang menyebabkan peyerapan air, kembung, dan diare).

CATATAN:

Dalam semua kasus diare berulang atau kronis dan muntah berulang, Ibu harus menghubungi  dokter sesegera mungkin.

Manajemen Diet bila Diare dan Muntah

Sebagian besar kasus diare yang ringan dengan durasi yang pendek dapat diatasi sendiri di rumah dengan langkah-langkah diet sederhana.

•    Hentikan makanan padat dan ganti cairan yang hilang dengan memberikan minuman hangat untuk mencegah dehidrasi lebih lanjut.
•    Minum setengah cangkir cairan setiap 15 menit.  Minuman yang dianjurkan meliputi air, air mineral, teh.
•    Kaldu yang bening juga dapat membantu mengganti garam dan mineral lainnya yang hilang ketika diare.
•    Ibu dapat membuat cairan rehidrasi sendiri yaitu campur  ¼ sendok teh baking soda,  sedikit garam, dan ¼ sendok madu atau 1 sendok ‘teh gula pasir dalam 250 ml gelas air atau teh.
•    Atau minum cairan oralit (yang ada dipasaran) sesuai anjuran.

Memperkenalkan makanan ketika anak mulai mau makan setelah Diare dan muntah
•    Perlahan-lahan perkenalkan makanan rendah serat. seperti krakers, roti, nasi lunak/bubur nasi, pisang, wortel dimasak, kentang rebus, dan ayam.
•    Pisang, nasi, apel yang dibuat saus, dan roti panggang terutama untuk anak-anak. Apel dan buah lainnya yang tinggi pektin (serat larut) membantu melawan diare.
•    Cobalah Bubur  dengan wortel  parut yang dimasak   (wortel tinggi pektin).
•    Makanan yang cocok lainnya adalah krakers dan nasi sup ayam, yang membantu untuk mengganti natrium dan kalium yang hilang.
•    Hindari produk susu sampai gejala hilang. Beberapa organisme yang menyebabkan diare sementara dapat mengganggu kemampuan untuk mencerna susu.
•    Hindari buah dari sitrus (jeruk, lemon, jeruk nipis)
•    Jangan mengkonsumsi buah-buahan mentah, sayuran tinggi serat (kangkung, sawi, kol) dan makanan berlemak sampai buang air kembali normal.
•    Hindari makanan yang digoreng

Anjuran untuk Ibu
Pastikan kebersihan dalam hal penanganan makanan untuk Ananda dan keluarga: cuci tangan yang bersih, cuci bersih bahan makanan, alat masak maupun alat makan dan menjaga kebersihan makanan yang tersaji.

Buatlah buku catatan sebagai alat untuk memonitor apa saja yang dikonsumsi Ananda. Catatlah apa saja makanan dan minuman yang dikonsumsi Ananda setiap hari, catat berapa banyak yang dimakan dan apa reaksi Ananda, sehingga ibu segera tahu bila ada yang tidak cocok dengan makanan/minuman (yang menimbulkan diare maupun muntah) dan Ibu dapat segera bertindak untuk menghentikan pemberian makanan atau minuman tersebut.

Bila Ananda sudah tidak diare dan muntah
Pola makan yang baik agar Ananda senantiasa sehat salah satunya adalah ibu harus memastikan kebutuhan nutrisi dan energi Ananda terpenuhi. Kebutuhan gizi usia 1-3 tahun adalah  sebagai berikut:
•    Energi: 1000 kkal
•    Protein: 25 gram
•    Kalsium 500 mg
•    Zat besi 8 mg

Nutrisi yang dibutuhkan
•    Karbohidrat: nasi, roti, kentang, pasta untuk zat tenaga dan memberi rasa kenyang

•    Protein: lauk hewani (telur, ikan, daging sapi, ayam/bebek, susu sapi); lauk nabati (tempe, tahu, kacang kedele, susu kedele) untuk pertumbuhan, antibodi dan daya tahan tubuh

•    Vitamin dan mineral: buah-buahan matang (pisang, alpukat, pepaya, melon) dan sayuran berwarna terang (wortel, brokoli, buncis, gambas, bayam) sebagai zat pengatur dan pelindung serta sumber serat

•    Lemak untuk sumber energi dan zat untuk melarutkan vitamin A, D, E, K.

Jumlah porsi yang dianjurkan dalam sehari untuk ananda:
•    Nasi lunak : 16-sdm
•    Lauk Hewani : 2-3 porsi ukuran sedang daging atau ayam, ikan kurang lebih sebesar kotak korek api bisa dicincang halus, masak matang
•    Lauk Nabati: 1 porsi (tempe dan tahu sebesar kotak korek api)
•    Sayur : 2 porsi  atau 2 mangkuk sedang –potong kecil-kecil
•    Buah : 3 porsi atau 1 pisang sedang dan setengah mangkok pepaya potong
•    Susu : 4 gelas: @ 150 ml= 600 ml
•    Margarin atau minyak untuk menumis: 1 sdm


Semoga bermanfaat

Salam sehat dan sejahtera

 

EditorAsep Candra
Terkini Lainnya
Minuman Manis Rendah Kalori untuk Berbuka Puasa
Minuman Manis Rendah Kalori untuk Berbuka Puasa
Eat Good
Perhatikan Kandungan Nutrisi dalam Camilan Anak
Perhatikan Kandungan Nutrisi dalam Camilan Anak
Eat Good
4 Tahap Latihan Olahraga di Bulan Ramadhan
4 Tahap Latihan Olahraga di Bulan Ramadhan
Feel Good
Tunda Penuaan dari Dalam Tubuh dengan Berpuasa
Tunda Penuaan dari Dalam Tubuh dengan Berpuasa
Eat Good
Tak Perlu Dihindari, Rasa Sedih Juga Bermanfaat
Tak Perlu Dihindari, Rasa Sedih Juga Bermanfaat
Feel Good
Tiga Kesalahan Olahraga Saat Bulan Puasa
Tiga Kesalahan Olahraga Saat Bulan Puasa
Feel Good
Memasak Makanan Sendiri Bikin Hidup Lebih Bahagia, Mau Bukti?
Memasak Makanan Sendiri Bikin Hidup Lebih Bahagia, Mau Bukti?
BrandzView
Mengapa James Bond Minta Martini-nya Dikocok?
Mengapa James Bond Minta Martini-nya Dikocok?
Eat Good
Mengenang Gaya Ikonik Roger Moore di Film James Bond
Mengenang Gaya Ikonik Roger Moore di Film James Bond
Look Good
Waktu Terbaik Berolahraga Saat Bulan Puasa
Waktu Terbaik Berolahraga Saat Bulan Puasa
Feel Good
3 Posisi Bercinta yang Membuat Dia Terpuaskan
3 Posisi Bercinta yang Membuat Dia Terpuaskan
Feel Good
Pamer Kemesraan di Media Sosial, Apa Batasannya?
Pamer Kemesraan di Media Sosial, Apa Batasannya?
Feel Good
Berteman Tetap Bisa Seru tanpa Harus Bergosip
Berteman Tetap Bisa Seru tanpa Harus Bergosip
Feel Good
Ini Tips Merawat Sepeda Kesayangan Supaya Awet
Ini Tips Merawat Sepeda Kesayangan Supaya Awet
Feel Good
Menikmati Makanan Ini Sekaligus Menjaga Kesehatan Kulit
Menikmati Makanan Ini Sekaligus Menjaga Kesehatan Kulit
Eat Good
Close Ads X