Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

5 Jenis Makanan yang Harus Dihindari Penderita Bipolar

KOMPAS.com - Makanan dapat menjadi opsi bagi orang dengan bipolar (ODB) untuk mengurangi risiko gejala gangguan yang semakin memburuk.

Gaya hidup sehat termasuk asupan makanan yang bergizi menjadi salah satu saran yang dianjurkan bagi ODB.

Sejumlah riset membuktikan jika pola makan yang sehat dapat membantu mengelola gangguan bipolar dalam jangka panjang.

Meski demikian hal ini memang tidak mudah, karena ODB kecenderungan memiliki pola makan yang buruk dan tidak pandai merencanakan asupan nutrisi yang sehat.

Melvin G.McInnis, penulis di Journal of Psychiatric Research secara khusus juga menyebutkan jika makanan cepat saji kerap dijadikan sumber makanan utama bagi sejumlah ODB.

"Ini nyaman, murah, dan memberikan kepuasan meskipun dalam jangka pendek,” kata dia.

Sementara itu, Rachel Bergmans, PhD, MPH dari Fakultas Kedokteran Universitas Michigan mengatakan, ODB memiliki prevalensi tinggi untuk berbagai kondisi kronis.

Salah satu tandanya adalah kelebihan berat badan atau obesitas.

"Pola makan yang sehat tidak hanya menekan gejala bipolar, namun juga menjauhkan diri dari berbagai penyakit penyertanya," kata dia, seperti dikutip dari laman Every Day Health, Selasa (30/3/2021).

Ada sejumlah makanan yang sebaiknya dihindari oleh penderita bipolar berdasarkan rekomendasi para ahli antara lain:

  • Kafein


National Sleep Foundation menunjukkan, kafein dapat meningkatkan iritabilitas dan kecemasan selain memengaruhi tidur. 

Direkomendasikan untuk menghindari kafein saat mendekati waktu tidur.

Kurang tidur menjadi salah satu stimulan yang dapat memicu episode mania bagi ODB. Karena itulah makanan atau minuman dengan kandungan senyawa ini sebaiknya dihindari.

  • Alkohol

Menurut National Alliance on Mental Illness (NAMI), alkohol dapat memengaruhi perubahan suasana hati bipolar, dan juga dapat berinteraksi secara negatif dengan obat-obatan seperti lithium.

Penelitian pada lebih dari 11.000 orang dengan gangguan bipolar juga menunjukkan jika penggunaan alkohol dapat memicu kematian dini pada ODB.

  • Gula

Asupan dan kadar gula yang tinggi dapat mengganggu pengobatan yang dijalani oleh ODB. Selain itu ini juga berdampak pada obesitas dan penyakit lainnya.

Penderita bipolar disarankan untuk mengonsumsi buah-buahan sebagai sumber gula alami.

  • Garam

Lithium merupakan obat yang sering diresepkan dokter untuk menjaga perubahan mood penderita bipolar.

Karena itu, perhatikan;ah asupan antrium ke tubuh karena jumlahnya dapat memengaruhi kadar litium.

Ada baiknya untuk berkonsultasi kepada dokter untuk mengetahui jumlah garam yang aman untuk dikonsumsi tubuh.

  • Lemak

Lemak juga menjadi salah satu kandunggan makanan yang harus dihindari oleh ODB.

Sebaliknya, mereka harus menyeimbangkan kembali jenis lemak dalam makanan untuk memasukkan lebih banyak lemak omega-3, dan lebih sedikit lemak omega-6.

Pilihan makanan dengan kandungan rendah lemak jenuh misalnya almond, salmon sarden, teri, bayam, dan labu.

https://lifestyle.kompas.com/read/2021/03/30/153739020/5-jenis-makanan-yang-harus-dihindari-penderita-bipolar

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.