Salin Artikel

Waspadai, 13 Gejala Penyakit Ginjal yang Mungkin Tak Disadari

Berkaca pada kasus ini, penting untuk diketahui bahwa gejala penyakit ginjal cenderung tidak spesifik. Gejala penyakit ginjal juga mungkin tidak dapat dikenali di tahap awal.

Menurut Mayo Cliinic, penyakit ginjal kronis pada awalnya mungkin hanya menunjukkan beberapa gejala. Di tahap tersebut, seseorang mungkin belum menyadari memiliki masalah ginjal, sebelum kondisinya semakin memburuk.

Gejala penyakit ginjal juga sebetulnya tidak spesifik untuk penyakit ini saja. Deteksi dini dapat membantu mencegah penyakit ginjal sejak dini dan mencegahnya berkembang menjadi kondisi yang lebih parah hingga gagal ginjal.

Organ ini berfungsi tak hanya menyaring dan membuang racun tubuh dan air, tetapi juga mengatur beberapa jenis hormon, mengendalikan tekanan darah, sera menjaga keseimbangan asam-basa dalam darah.

Menurut buku Dari Diabetes Menuju Ginjal yang ditulis oleh Hans Tandra (2018), ginjal bisa rusak jika saringannya bocor.

Maksudnya, pada kondisi tersebut dinding kapiler glomerulus rusak atau masalah timbul di nefron yang merupakan unit terkecil dalam ginjal.

Tubuh manusia memiliki jutaan nefron. Oleh karena itu, sedikit saja kerusakan tidak akan menimbulkan keluhan.

Itulah mengapa, kebanyakan penyakit ginjal sebetulnya tidak memberikan gejala yang terasa seperti penyakit.

Keluhan sakit pinggang, misalnya, itu belum tentu merupakan pertanda sakit ginjal.

Lalu, orang bisa saja mengeluhkan adanya pembengkakan pada kedua kaki, tetapi itu bisa saja disebabkan gangguan jantung, ginjal, liver, atau kekurangan albumin.

Ada pula yang menyebutkan kencing berbusa terjadi akibat sakit ginjal, padahal itu juga belum tentu.

"Keluhan seseorang yang terkena masalah ginjal sebenarnya sama sekali tidak khas dan pada tahap awal acap kali terjadi kerusakan tanpa gejala," tulis Hans dalam bukunya.

Gejala penyakit ginjal biasanya baru muncul ketika kerusakan sudah lebih dari 60 persen.

Ada tidaknya kelainan pada ginjal seharusnya hanya bisa diketahui lewat pemeriksaan urine dan darah.

Namun, ada setidaknya 13 gejala penyakit ginjal yang mungkin dapat dikenali, yakni:

Meskipun, kelelahan tentunya bukan gejala khas dan bisa disebabkan oleh sejumlah masalah kesehatan lain.

Pada penderita penyakit ginjal, kelelahan mungkin terjadi karena banyak racun menumpuk di darah.

Kita harus lebih waspada jika tanda ini disertai kulit pucat dan kurang darah. Sebab, anemia adalah salah satu tanda penyakit ginjal yang sudah menahun.

Pada penderita penyakit ginjal, ini bisa terjadi karena racun tidak bisa terbuang secara tuntas oleh ginjal.

Terlebih jika kondisi ini sesekali disertai sesak napas saat tidur.

Beberapa keadaan bisa menyebabkan adanya darah pada urine, seperti tumor, batu, infeksi, dan ginjal bocor.

Jika setelah disiram beberapa kali buih atau busa masih tertinggal, mungkin ada protein dalam air kencing, yang menandakan adanya kebocoran saringan.

Kondisi menandakan kekurangan albumin karena protein bocor dan keluar lewat urine.

Namun, menurut National Kidney Foundation, gejala penyakit ginjal yang satu ini biasanya juga berkaitan dengan kondisi kesehatan lain, sehingga sering kali orang-orang tidak mengiranya penyakit ginjal atau penyakit jantung.

Namun, pembengkakan dalam konteks gejala penyakit ginjal mungkin juga terjadi pada tangan dan pergelangan kaki.

National Kidney Foundation menjelaskan, ginjal berfungsi menyaring limbah dari darah dan membuang kelebihan air dari tubuh melalui urine.

Ketika fungsi ginjal tidak dapat berjalan dengan baik, cairan ini bisa tetap berada di sistem tubuh. Itulah mengapa pembengkakan di sekitar tangan, kaki, dan pergelangan kaki kerap dikaitkan dengan gagal ginjal atau jantung dan tidak boleh diabaikan.

Penyebabnya, racun yang menumpuk karena tak terbuang oleh ginjal membuat orang yang bermasalah dengan ginjal enggan makan, bahkan bisa merasakan mual dan muntah.

Kondisi ini juga bisa disertai berat badan yang menurun drastis.


Namun, pada akhirnya, gejala penyakit ginjal biasanya baru muncul ketika kerusakan yang terjadi sudah cukup parah.

Ada tidaknya kelainan pada ginjal seharusnya hanya bisa diketahui lewat pemeriksaan urine dan darah.

Oleh karena itu, pemeriksaan medis penting dilakukan untuk melihat apakah ada kerusakan pada ginjal.

Jangan tunggu sampai parah dan ketahuilah bahwa penyakit ginjal bisa dicegah. Salah satunya dengan menerapkan pola hidup sehat.

https://lifestyle.kompas.com/read/2021/10/29/084551320/waspadai-13-gejala-penyakit-ginjal-yang-mungkin-tak-disadari

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.