Salin Artikel

Sushi dan Sashimi, Apa Bedanya?

Sushi dan sashimi-misalnya. Ya, masih banyak orang yang tertukar antara sushi dan sashimi.

Bahkan, ada yang menyangka bahwa sashimi adalah bagian dari sushi karena sering dijual bersamaan,

Padahal kenyataannya, dua makanan ini berbeda lho. Namun, apa bedanya?

Apa itu sashimi?

Sederhananya, sashimi adalah ikan mentah. Namun, bukan ikan mentah biasa. Sebab, kesegaran, kualitas, dan potongannya pun berpengaruh.

Kata “sashimi” berasal dari kata bahasa Jepang “sa” (pisau) dan “shi” (fillet).

Jadi bisa disimpulkan, sashimi adalah makanan Jepang yang terbuat dari ikan mentah yang dipotong super tipis.

Umumnya, sashimi disajikan hanya dengan shoyu (kecap Jepang), sehingga rasa umami dari dagingnya makin kental.

Namun, kita juga bisa menikmatinya bersama dengan wasabi atau gari (acar jahe).

Ikan yang dipakai pun tak bisa sembarang. Sebab, sashimi disajikan mentah, membuat ikan yang dipakai pun harus berkualitas tinggi.

Ikan berkualitas rendah atau tidak dipersiapkan dengan baik hanya akan membahayakan kesehatan kita.

Tak sedikit dokter yang melaporkan kasus keracunan parasit (ulat) pada orang yang memakan ikan mentah.

Karena itulah, ikan sashimi yang bagus, seperti tuna, yellowtail, mackerel, dan salmon, ditangkap, dibekukan, dan digunakan secara berurutan.

Ikan untuk sashimi memang bisa ditemukan di supermarket. Namun, tetaplah berhati-hati dalam memilihnya dan pastikan kualitasnya cukup tinggi.

Ikan yang dibekukan sebelumnya adalah pilihan terbaik. Namun jika ragu, jangan malu untuk meminta saran kepada penjual ikan.

Lalu, meski umumnya berupa ikan mentah, ada pula sashimi dari daging sapi atau babi.

Namun sama seperti ikan, daging yang digunakan untuk sashimi pun harus sangat segar.

Sashimi dan nigiri, apa bedanya?

Nah, jika sashimi adalah ikan mentah, bagaimana dengan nasi kepal dengan irisan ikan mentah di atasnya? Apakah itu, sashimi?

Jawabannya, bukan. Itu adalah nigiri-zushi.

Ditambahnya nasi mengubah sashimi menjadi nigiri. Nama “nigiri” ini berasal dari kata bahasa Jepang “nigiri” yang berarti “kepalan,” atau “genggaman,” dan nigiri-zushi pun dibentuk dengan tangan.

Biasanya, makanan ini dimakan bersama dengan shoyu dan wasabi.

Kita juga mungkin menemukan nigiri-zushi dengan topping matang, namun, tetap saja komponen utamanya adalah nasi yang dicampur dengan cuka dan ikan mentah.

Sushi dan sashimi, apa bedanya?

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, sushi dan sashimi sangat berbeda.

Sashimi berarti daging mentah. Sushi wajib menggunakan nasi dan terkadang dilengkapi dengan bahan baku lainnya, seperti sayuran dan rumput laut.

Intinya, hal yang membuat sushi menjadi “sushi” adalah nasi short-grain yang dicampur dengan cuka, bukan protein pelengkapnya.

Namun tidak sampai di situ, sushi terdiri dari beberapa jenis.

Bagi orang di luar Jepang, “sushi” adalah sushi roll yang sebenarnya disebut “maki” atau “maki-zushi.”

Maki ini biasanya terdiri dari nasi sushi, rumput laut, ikan (mentah atau matang), dan beberapa bahan pelengkap lainnya, seperti sayuran.

Sushi yang tidak digulung disebut nigiri, yaitu sushi dengan ikan mentah di atasnya.

https://lifestyle.kompas.com/read/2022/02/21/144545920/sushi-dan-sashimi-apa-bedanya

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.