Kompas.com - 05/10/2017, 07:00 WIB
|
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com - Orangtua, terutama ibu, selalu mengingatkan pentingnya sarapan sebelum mengawali aktivitas. Ternyata, ucapannya selama ini memang harus diikuti, salah satu alasannya adalah demi kesehatan jantung.

Orang yang tidak sarapan cenderung memiliki penumpukan plak di dalam arteri atau pembulu darah jantung—yang membahayakan bagi jantung. Demikian menurut temuan sebuah studi di Journal of the American College of Cardiology.

Setelah bertanya pada lebih dari 4.000 orang dewasa yang terbebas dari penyakit jantung mengenai kebiasaan sarapan mereka, para peneliti membagi  para responden dalam tiga kelompok: orang yang melewatkan sarapan, orang yang sarapan dengan jumlah sedikit—di mana mengonsumsi 5-20 persen dari total kalori selama sarapan—dan orang dengan sarapan berat—atau mereka yang mengonsumsi 20 persen lebih dari total kalori harian selama sarapan.

Kemudian, peneliti melakukan tes ultrasound pada peserta untuk mengukur arteri mereka untuk melihat tanda-tanda awal aterosklerosis, atau penumpukan plak.

Hasilnya, orang yang melewatkan sarapan dua kali lebih beresiko menunjukkan tanda-tanda penumpukan plak setidaknya pada empat dari enam lokasi yang diukur—yakni sisi kiri dan kanan leher, abdominal dan panggul.

Orang yang sarapan dengan jumlah sedikit juga memiliki resiko—tapi tidak sebesar orang yang tidak sarapan sama sekali.

Misalnya, orang yang sarapan dengan jumlah sedikit memiliki resiko 21 persen mengalami penumpukan plak di ateri leher daripada yang sarapan dengan jumlah besar. Orang yang melewatkan sarapan, di sisi lain, jauh lebih beresiko yakni 76 persen.

Situasi tersebut merupakan masalah. Sebab, arteri leher mengalirkan darah ke otak, sehingga bila plak menyumbat, maka akan bisa menghambat—dan berpotensi menyebabkan stroke.

Lantas, mengapa orang yang tidak sarapan paling beresiko mengalami kondisi tersebut? Para peneliti yakin bahwa ini memiliki hubungan dengan pola makan mereka.

Hampir sebagian dari orang yang tidak sarapan memiliki pola “social-business eating pattern”—di mana mereka disibukkan dengan pekerjaa sehingga mengganggu frekuensi aktivitas makan. Orang yang tidak sarapan juga lebih banyak makan daging olahan, lebih banyak makanan pembuka, minuman manis dan alkohol

Halaman:
Sumber menshealth


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.