Kompas.com - 07/11/2017, 12:02 WIB
|
EditorLusia Kus Anna

SOLO, KOMPAS.com - Proses siraman Kahiyang Ayu di kediaman Presiden Joko Widodo dilakukan di kediaman Presiden Joko Widodo di Jalan Kutai Utara, Sumber, Banjarsari, Solo pada Selasa (7/11/2017). Proses tersebut diawali dengan kegiatan pengajian.

Prosesi siraman dalam adat Solo, menurut Jokowi, merupakan peristiwa yang sarat nilai filosofi.

"Proses siraman itu filosofinya membersihkan, menghilangkan noda-noda yang tidak baik, baik di hati, baik di pikiran, atau yang melekat di badan pengantin. Kira-kira seperti itu," lanjut dia.

Haryani, kakak pertama Iriana Jokowi, memaparkan bahwa acara siraman yang hanya boleh dihadiri undangan itu berlangsung khidmat.

"Acaranya berlangsung sangat khidmat. Para tetua dari pihak keluarga Pak Jokowi dan Ibu iriana turut dalam prosesi terserbu, termasuk saya sendiri," ujar Haryani.

Haryani (kanan), menunjukkan souvenir dari acara siraman Kahiyang Ayu di Solo, Jawa Tengah (7/11/2017).Kompas.com/Ariska Puspita Anggraini Haryani (kanan), menunjukkan souvenir dari acara siraman Kahiyang Ayu di Solo, Jawa Tengah (7/11/2017).
Selain itu Haryani menuturkan bahwa setiap orang yang turut menyirami Kahiyang dalam prosesi tersebut mendapatkan souvenir yang mengandung makna mendalam.

"Semua yang turut menyirami Kahiyang mendapat saouvenir berisi 7 buah peralatan mandi. Makna souvenir ini agar jiwa kita kembali suci dan bersih," ujarnya.

Suanto seoarang pakar Sejarah dan Budaya Jawa dari Universitas Sebelas Maret menuturkan bahwa prosesi siraman ini berfungsi untuk menyucikan jiwa sang mempelai.

"Siraman itu dilaksanakan sehari sebelum pernikahan. Ini bertujuan agar jiwa sang pengantin suci dan bersihs ebelum menapaki kehidupan baru," ujar Susanto.

Widadi, salah satu panitia dalam prosesi tersebut, menuturkan bahwa sebanyak 9 orang turut menyirami Kahiyang dalam prosesi tersebut.

"Jumlah tetua yang turut menyirami mbak Kahiyang tadi ada 9 orang, sedangkan mas Bobby ada 11 orang," ujar Widadi.

Widadi juga menambahkan bahwa jumlah tetua yang ikut memandikan mempelai harus berjumlah ganjil.

"Jumlah berapapun tidak masalah yang terpenting harus ganjil. Mungkin, dari pihak mas Bobby lebih banyak karena jumlah tetua yang dimiliki juga lebih banyak," tambah Widadi.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.