Menelusuri Jejak Pangkas Rambut Garut..

Kompas.com - 03/09/2018, 08:08 WIB
Chief Barber Voyage 2018 bertemu dengan para sesepuh pangkas rambut Garut KOMPAS.com/KAHFI DIRGA CAHYAChief Barber Voyage 2018 bertemu dengan para sesepuh pangkas rambut Garut
|
Editor Wisnubrata

GARUT, KOMPAS.com - Jika ada yang menyebut Garut sebagai salah satu daerah terbesar pemasok pemangkas rambut di Indonesia, maka anggapan itu tak salah. 

Hampir di sebagian besar sudut kota-kota di Indonesia, kita dapat dengan mudah menemukan pangkas rambut “Asgar”—singkatan Asli Garut.

Asgar menjadi label, sekaligus kebanggaan. Asgar bukan sekadar tempat, melainkan ciri kemampuan di tiap-tiap pemangkas asal Garut. 

Sebab, para pemangkas Garut tak terbatas berkreasi pada gerai “Asgar”, mereka juga tersebar di berbagai pangkas rambut modern yang kini melabeli diri mereka sebagai barbershop.

Lantas, bagaimana awal mula Garut kini erat dengan label pangkas rambut?

Adalah Pak Idi, yang menurut para sesepuh pencukur rambut asal Banyuresmi—Aman dan Ana Muhammad Ridwan —yang memulai tradisi profesi pangkas rambut.

Banyuresmi sendiri menjadi salah satu daerah dengan penghasil pemangkas rambut terbesar di Garut.

Aman, salah seorang sesepuh pangkas rambut asal Banyuresmi, Garut.KOMPAS.com/KAHFI DIRGA CAHYA Aman, salah seorang sesepuh pangkas rambut asal Banyuresmi, Garut.

"Saya belajar pangkas dari Pak Idi, dan boleh dibilang dia adalah orang yang memulai tradisi pangkas rambut Garut hingga saat ini," kata Aman yang lahir tahun 1931, saat berbincang dengan Kompas.com yang ikut dalam perjalanan Chief Barber Voyage 2018, Banyuresmi, Garut.

Aman bercerita, dua pentolan pangkas rambut Garut itu, Idi dan kawannya Ini, memulai tradisi pangkas rambut dengan mendirikan gerai pangkas "Dimensi" yang terletak di kawasan Kramat, Jakarta.

Sukses di Jakarta tak membuat Ini dan Idi lupa diri. Terbukti, mereka sering pulang ke kampung halaman, lalu membuka diri untuk melatih siapa pun pemuda di Banyuresmi, termasuk Aman.

Memulai belajar pada tahun antara 1941-1942, Aman belum terpikir menekuni profesi pangkas. Aman muda besar sebagai petani hingga tahun 1950-an. Lalu dia mantap beralih profesi setelah pemangkas tahun 1955 dengan pindah ke Jakarta.

"Alasan pindah, selain karena kondisi ekonomi juga karena memang situasi DI/TII di Garut," kata Aman.

Cerita ini juga diamini oleh Ana, sesepuh pemangkas rambut lain asal Garut, yang kini menginjak usia 73 tahun.

Ana terpaksa melarikan diri ke Jakarta pada tahun 1958, tepat setelah menyelesaikan ujian nasional. Ana ketakutan karena situasi Garut tak kondusif, di mana DI/TII memaksa merekrut para pemuda untuk bergabung.

Ana pun mengaku termasuk menjadi target, namun berhasil lolos karena memilih kabur.

Langkah Ana juga disebut dilakukan oleh pemuda Garut lain yang tak ingin berada di bawah cengkraman DI/TII. Setelah nekat pergi, mereka mulai hidup baru dengan ragam profesi seperti tukang sol sepatu hingga pangkas rambut. 

Ana Muhammad Ridwan, salah seorang sesepuh pangkas rambut asal Banyuresmi, GarutKOMPAS.com/KAHFI DIRGA CAHYA Ana Muhammad Ridwan, salah seorang sesepuh pangkas rambut asal Banyuresmi, Garut

"Saat malam, sebelum ujian, saya bilang ke bapak, 'Pak saya besok pulang (ujian) langsung ke Jakarta'. Saya tidak mau bergabung (ke DI/TII) dan memilih lanjut SMA di Jakarta, tinggal bersama keluarga di sana," ujar Ana.

Setamat SMA, Ana mulai kenal dengan dunia pangkas rambut. Dia belajar dari Aman yang lebih dulu bermukim di Jakarta yang berprofesi sebagai pemangkas rambut di kawasan Kebayoran Baru.

Boleh dibilang, sejak itu profesi pangkas rambut langsung melekat dengan Garut, khususnya Banyuresmi. Menurut Aman dan Ana, hingga kini, daerahnya menjadi pencetak terbesar pemangkas rambut asal Garut. 

Kemampuan pangkas diwarisi secara turun-temurun, bahkan dibangun khusus sekolah pangkas rambut. Setelah dianggap cukup dan siap, mereka pun merantau ke berbagai daerah, mulai dari Jakarta, Bandung hingga Bali.

Salah satu bukti keahlian dari pemangkas asal Garut dirasakan oleh Chief Barbershop.

Co-founder Chief, Fatsi Anzani mengaku, belasan barberman di gerai pangkas rambutnya berasal dari Garut. Bahkan banyak dari mereka yang satu kampung, dan memiliki kekerabatan.

"Kami melihat profesi barberman ini memiliki masa depan, dan Garut adalah salah satu sumber daerah penghasil pemangkas rambut terbaik di Indonesia," kata Fatsi.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X