Kompas.com - 13/10/2018, 22:26 WIB
Ilustrasi pasangan di pantai imtmphotoIlustrasi pasangan di pantai
|
Editor Wisnubrata

JAKARTA, KOMPAS.com - Hampir semua pasangan, baik yang sudah maupun belum menikah, pernah melalui masa pendekatan atau yang populer disebut 'PDKT'.

Mungkin tak sedikit yang menganggap masa penjajakan tersebut adalah hal biasa saja. Tapi, jangan anggap sepele momentun tersebut.

Selain bisa dimanfaatkan untuk mengenal lebih dalam mengenai seseorang, jalannya hubungan kelak ternyata bisa tercermin dari pola PDKT yang dilakukan.

"Contohnya jika waktu PDKT ceweknya cenderung jual mahal, gengsi, jadi cowoknya yang harus ngejar-ngejar, traktir ini itu, biasanya akan terbawa ke relationshipnya."

Hal itu diungkapkan oleh Relationship Coach sekaligus Pendiri KelasCinta.com, Kei Savourie di sela seminar bertajuk "Relationship Blueprint" yang diselenggarakan di Grand Orchardz Kemayoran, Jakarta, Sabtu (13/10/2018

Jika kondisi tersebut terjadi pada masa PDKT yang kamu lakukan, maka kemungkinan pihak yang sejak awal bersikap gengsi kelak akan cenderung bersikap gengsi pula, jual mahal, sulit meminta maaf ketika salah, bahkan bisa tidak menghargai usaha yang dilakukan pasangannya.

Apalagi jika pasangannya tersebut menunjukkan upaya maksimal ketika masa PDKT.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kei menegaskan pentingnya keseimbangan dalam sebuah hubungan. Sebab, ketidakseimbangan akan membawa masalah jika sudah terlanjur dibawa ke jenjang pernikahan.

Ia mencontohkan seorang laki-laki yang terlalu banyak "menginvestasikan" cintanya, seperti lewat traktiran, memberikan kado, antar-jemput, dan perlakuan spesial lainnya, sementara sang kekasih tidak melakukan hal yang sama atau bahkan terlalu menuntut.

Kondisi tersebut pada akhirnya membuat hubungan menjadi jomplang.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.