Kompas.com - 24/02/2020, 12:13 WIB
- shutterstock-

MALANG, KOMPAS.com - Susu merupakan sumber gizi yang baik untuk melengkapi asupan makanan kita setiap harinya. Namun, tahukah kamu bahwa tidak semua bentuk susu sama baiknya?

Ilmuwan nutrisi, Dr. Matthew Lantz Blaylock, PhD menyebutkan, susu mengandung enam zat gizi yang dibutuhkan tubuh, yakni karbohidrat, protein, lemak, vitamin, mineral, dan air.

Namun, ia mengingatkan bahwa tidak semua produk susu mengandung manfaat yang sama.

"Kita harus jeli ketika memilih produk berkualitas," kata Matthew ketika ditemui di pabrik susu Greenfields di Palaan, kabupaten Malang, Jumat (21/2/2020).

Ia menambahkan, susu bubuk atau susu kental manis, misalnya, memiliki banyak bahan-bahan tambahan seperti perisa sintetis dan lainnya. Sementara susu segar hanya terdiri dari susu sapi segar.

"Karena itu kualitas susu segar jauh lebih baik daripada yang lain," kata dia.

Baca juga: Agar Tak Mudah Gemuk, Simak Tips Sehat Minum Susu

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu, ahli gizi Emilia Achmadi seperti diberitakan oleh Kompas.com pada 16 Februari 2016 lalu menjelaskan, kualitas susu segar lebih baik karena masih memiliki kandungan nutrisi yang utuh.

Susu segar yang dikonsumsi manusia bisa didapat setelah melalui proses pasteurisasi atau proses untuk menghilangkan organisme dalam susu menggunakan suhu tinggi dalam waktu singkat.

Sedangkan susu bubuk sudah melalui proses pemanasan yang berpotensi merusak kandungan di dalamnya, terutama Vitamin B kompleks.

"Kalau mau makan makanan yang paling sehat, konsumsi makanan yang paling natural, alami. Jadi kalau susu, pilihlah yang paling mendekati natural, yaitu susu segar," katanya.

Ia menjelaskan, dalam satu gelas susu segar mengandung vitamin A yang baik untuk kesehatan mata dan kulit, vitamin B untuk kesehatan otak dan mengatasi anemia, serta vitamin D untuk kekuatan tulang.

Tak hanya itu, susu juga kaya protein, kalsium, magnesium, hingga potasium.

Baca juga: Sapi Sehat Harus Rajin Pedicure

Ilmuwan nutrisi, Dr. Matthew Lantz Blaylock, PhD saat menjelaskan topik nutrisi di pabrik susu Greenfields di Palaan, kabupaten Malang, Jumat (21/2/2020).Dok. Greenfields Indonesia Ilmuwan nutrisi, Dr. Matthew Lantz Blaylock, PhD saat menjelaskan topik nutrisi di pabrik susu Greenfields di Palaan, kabupaten Malang, Jumat (21/2/2020).

Membangun kebiasaan minum susu

Matthew mengatakan, fokus pada pola makan alami akan membuat kita secara tidak langsung juga akan fokus membangun kebiasaan sehat dalam jangka panjang.

Namun, kebiasaan sehat ini harus diawali dengan membangun kebiasaan kecil. Salah satunya, dengan mulai mengonsumsi produk susu segar. Misalnya, di waktu sarapan sebagai teman makan sereal.

"Biasakan minum dua hingga tiga porsi susu setiap hari," katanya.

Tak hanya dalam bentuk susu, kita juga bisa mengonsumsi susu dalam bentuk lain, seperti yogurt atau keju. Namun, pastikan mengonsumsi produk olahan susu alami sehingga masih memiliki kandungan nutrisi yang tinggi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.