Kompas.com - 17/03/2020, 16:15 WIB
Ilustrasi virus corona ShutterstockIlustrasi virus corona

KOMPAS.com - Dokter asal Inggris yang juga mantan Kepala Royal College of General Practicioners, Dr Clare Gerada (60), menceritakan bagaimana ia berhasil pulih dari infeksi virus corona.

Dilansir dari the Sun, ia berpesan bahwa orang-orang yang juga terinfeksi virus corona juga bisa sembuh, meski sudah tua atau memiliki kondisi tertentu. 

Gerada mendapatkan infeksi tersebut setelah menghadiri sebuah konferensi di New York. Gejalanya bercampur dengan gejala "jet lag", seperti kelelahan, sakit kepala, hingga batuk kering.

Baca juga: Idris Elba Positif Corona Tanpa Gejala Apa Pun

Gejala itu semakin dirasakan setelah beberapa hari ia sudah kembali ke Inggris. Kecurigaan Gerada muncul saat mengetahui suhu tubuhnya sudah di atas 38 derajat Celcius.

Beberapa gejala yang sempat dialaminya seperti demam, menggigil, sakit tenggorokan, pusing, sakit sendi, sakit kepala berdenyut, hingga sakit dada karena batuk terus menerus.

Kini Gerada sudah pulih dan menyampaikan, bahwa saat sakit tubuhnya sangat kehabisan energi. Ia bahkan tak punya kekuatan untuk sekadar mengambil uang kertas jika jatuh di lantai.

Dalam sebuah wawancara di program Good Morning Britain, Gerada bahkan mengibaratkan ketidakberdayaan tersebut seperti setelah melawan petinju Mike Tyson.

Baca juga: Cerita Survivor Corona Asal Korea, Sempat Pede Tak Bakal Terinfeksi

"Jika kamu mau mendapat gambaran seperti apa rasanya, itu seperti lima ronde bersama Mike Tyson dan itu adalah flu terparah yang pernah aku alami," katanya.

Setelah itu, ia beristirahat selama lima hari dan hanya bangun ketika pergi ke toilet.

Ketika gejala-gejalanya hilang, ia merasakan ada seperti rasa logam di lidahnya dan ia masih merasa sangat lelah.

Namun pada periode tersebut, Gerada tidak mengonsumsi obat-obatan tertentu atau mendapatkan intervensi medis tertentu.

Selain berada di usia tua, ia merasa tubuhnya bugar dan tidak punya masalah kesehatan lain, sehingga ia hanya mencoba mengonsumsi dua butir paracetamol tiga kali sehari, makan sup, dan minum lemon ketika butuh.

"Ini membawa efek ajaib yang bisa mengembalikan nafsu makanku," katanya.

Baca juga: Kesaksian Mereka yang Pulih dari Virus Corona, Apa yang Sempat Dirasa?

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X