Kompas.com - 18/03/2020, 08:15 WIB
Ilustrasi mengedukasi anak soal virus corona dengan bahasa yang mudah dipahami anak-anak. imtmphotoIlustrasi mengedukasi anak soal virus corona dengan bahasa yang mudah dipahami anak-anak.

KOMPAS.com - Bukan hanya untuk anak-anak, bagi orangtua virus corona juga merupakan hal baru. Karena itu tak semua orangtua nyaman membicarakan soal virus corona dengan anak.

Beberapa mengatakan, mereka membicarakannya setiap hari, sementara yang lain khawatir membicarakannya bisa membuat anak-anak mereka lebih cemas atau takut.

Bagi kebanyakan orang - termasuk anak-anak - virus corona baru, yang menyebabkan penyakit yang disebut Covid-19, hanya menghasilkan gejala ringan atau sedang, seperti demam dan batuk.

Namun bagi yang lain, terutama orang dewasa yang berusia lebih tua dan orang-orang dengan masalah kesehatan yang sudah ada, dapat menyebabkan penyakit yang lebih parah, termasuk pneumonia hingga menyebabkan kematian.

Baca juga: Tips Parenting Selama Pandemi Corona

Cara-cara berikut ini bisa dicoba dilakukan untuk berbicara pada anak tentang virus corona.

1. Yakinkan anak banyak pasien yang sembuh

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berita yang selalu update di televisi, daring, cetak maupun radio memudahkan kita untuk mengetahui berita terbaru tentang virus corona di negara kita.

Dari berita pula kita lihat bahwa para penderita virus corona banyak yang dinyatakan sembuh.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, yang telah menyatakan wabah sebagai pandemi, orang dengan penyakit ringan pulih dalam waktu sekitar dua minggu, sementara mereka dengan penyakit yang lebih parah mungkin membutuhkan tiga hingga enam minggu untuk pulih.

2. Jujur pada anak

Saran para ahli psikologi anak adalah untuk meyakinkan, fokus pada langkah-langkah proaktif dan melakukan penelitian untuk menjawab pertanyaan anak-anak secara jujur.

Di rumah Kathleen McEvoy di Norton, Massachusetts, dia dan suaminya, Thom Daly, memutuskan untuk berbicara dengan putri mereka yang berusia 8 tahun, Kennedy, sebelum sesuatu seperti penutupan karantina atau sekolah diumumkan.

"Kami pikir itu akan membingungkan dan menakutkan bagi seorang anak jika mereka diberitahu bahwa sekolah harus ditutup selama dua minggu," kata McEvoy.

"Kami merasa itu penting untuk memberinya banyak informasi, tentang bagaimana ini dapat memengaruhi hidupnya bahkan jika kita belum tahu persis bagaimana,” ujarnya.

Baca juga: Gejala Infeksi Corona pada Anak Lebih Ringan

3. Cari penjelasan sesuai umur anak

Ms McEvoy, 38, bekerja sebagai paraprofesional di distrik sekolah yang berbeda mengatakan, beberapa siswa kelas dua telah berbicara tentang bagaimana mereka berpikir virus corona menyebar.

Guru tersebut menghabiskan waktu mencari video yang sesuai dengan usia anak untuk membantu mereka memahami, bagaimana sebenarnya virus itu menyebar.

“Sangat penting untuk meyakinkan anak-anak, untuk bertanya apakah mereka memiliki pertanyaan dan untuk menekankan keamanan,” kata Dr. Jamie Howard, seorang psikolog klinis di Lembaga Pikiran Anak nirlaba.

Lembaga dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit keduanya menawarkan kiat untuk berbicara dengan anak-anak.

4. Berikan pengertian yang benar

Beberapa guru dan pelatih berupaya menghilangkan gagasan bahwa virus corona, yang pertama kali ditemukan di Tiongkok, terkait dengan etnis atau ras.

Seattle Public Schools mengunggah di situs webnya, bahwa informasi yang salah telah menyebabkan ketakutan dan permusuhan, dan itu mendesak siswa untuk memerangi rasisme dan bias.

"Kami mengetahui laporan bahwa beberapa siswa Asia kami telah menjadi sasaran dan didiskriminasi sehubungan dengan Covid-19. Ini tidak dapat diterima dan bertentangan dengan nilai-nilai kami tentang persamaan ras dan keadilan sosial," tulis para pemimpin distrik.

Dua anak perempuan Lacy Hilbrich, usia 14 dan 18, adalah bagian dari sekolah online yang memiliki siswa dari seluruh dunia.

Mereka tinggal di dekat Houston, tetapi beberapa teman sekelas putrinya ada di negara-negara di mana ada karantina.

Virus corona, katanya, telah menjadi bagian dari diskusi harian keluarganya.

"Dalam keluarga kami, kami semua membicarakannya, jadi itu cukup terbuka dan mereka tidak menyembunyikan apa pun dari kami," ujar putri Lacy, Ally, 14. "Dan saya pikir itu banyak membantu."

Baca juga: Survivor Ibaratkan Terinfeksi Corona seperti Tanding dengan Mike Tyson

5. Jelaskan tindakan pencegahan yang benar

"Orangtua harus menjelaskan, bahwa tindakan seperti memakai masker wajah dan menutup sekolah adalah usaha pencegahan dan sifatnya sementara," kata Howard.

Dia mendesak mereka untuk mengambil satu halaman dari Mister Rogers, yang mengajar anak-anak untuk "fokus pada mereka yang membantu” - apa yang dilakukan dokter, guru, orang tua, dan ilmuwan untuk menjaga mereka tetap aman.

Apa pun bentuk pembicaraan itu, kata Howard, orangtua tidak boleh berkolusi dalam kecemasan anak mereka dengan menolak pergi ke luar atau dengan membeli masker.

"Dengan melakukan perilaku itu, kamu secara tak langsung mengatakan ini benar-benar berbahaya dan kita benar-benar dalam bahaya sekarang," katanya.

"Dan itu tidak benar, karena itu akan membuat mereka lebih cemas,” imbuhnya.

Baca juga: 4 Langkah Menjelaskan soal Virus Corona pada Anak



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X