Kompas.com - 31/03/2020, 22:14 WIB
Ilustrasi mencuci buah shutterstockIlustrasi mencuci buah

KOMPAS.com - Virus corona baru, SARS-CoV-2, membuat banyak orang memilih tinggal di rumah kecuali untuk kegiatan penting seperti mencari perawatan medis, berolahraga, berjalan-jalan dengan anjing mereka, atau berbelanja bahan makanan.

Kita dapat mengurangi risiko terpajan covid-19 setiap kali meninggalkan rumah dengan melakukan tindakan pencegahan seperti mempraktikkan jarak sosial, mencuci tangan dengan saksama dan tidak menyentuh wajah.

Namun, berbelanja bahan makanan, tentu meningkatkan risiko penularan.

Pasalnya, saat belanja, kita tidak hanya dekat dengan orang lain, tetapi banyak dari produk yang dibeli mungkin telah disentuh oleh orang lain yang mungkin habis bersin atau batuk.

Ini tidak berarti kita tidak bisa belanja ke supermarket. Itu bukan opsi yang masuk akal bagi kebanyakan dari kita.

Meski demikian, kita bisa berhati-hati saat membawa pulang bahan makanan untuk menghindari penyebaran virus ke orang lain dan rumah kita.

Seberapa besar risiko tertular Covid-19 dari bahan makanan?

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Charlotte Baker, DrPH, MPH, asisten profesor epidemiologi di Virginia-Maryland College of Veterinary Medicine di Blacksburg, Virginia, mengatakan risiko terbesar di supermarket adalah melakukan kontak dekat dengan orang lain yang sakit.

Itulah mengapa penting untuk tetap mengambil jarak setidaknya 1,8 meter dari orang lain setiap saat.

"Jangan takut untuk meminta orang lain mundur jika mereka terlalu dekat denganmu," kata Baker.

"Atau tunggu beberapa saat untuk mengambil sesuatu jika orang lain sudah memilih item yang kamu inginkan,” imbuhnya.

Sayangnya tidak terlalu dijelaskan seberapa banyak peran produksi dan pengemasan makanan dalam menularkan virus yang menyebabkan covid-19.

Namun, sumber Kesehatan Organisasi Dunia yang dipercaya mengatakan bahwa selain menutup kontak orang-ke-orang, kita bisa saja tertular karena menyentuh permukaan yang terkontaminasi dan kemudian menyentuh mata, hidung, atau mulut.

Beberapa permukaan tubuh mungkin menimbulkan risiko penularan lebih besar daripada yang lain.

Baca juga: Tips Belanja Aman ke Supermarket di Tengah Wabah Virus Corona

Sebuah studi baru-baru ini di New England Journal of Medicine menemukan bahwa virus itu terdeteksi pada plastik dan stainless steel hingga 72 jam, dan pada kardus hingga 24 jam.

Baker berkata ketika kita berada di supermarket, kita harus menganggap semua permukaan di mana saja telah disentuh oleh seseorang yang sakit.

Ini termasuk makanan yang diproduksi dan dikemas.

“Sentuh hanya barang-barang yang ingin dibeli, bersihkan keranjang atau pegangan keranjang dengan tisu desinfektan, dan cuci tangan atau gunakan pembersih tangan ketika selesai berbelanja,” katanya.

Baker menambahkan bahwa banyak orang juga mengurangi potensi paparan mereka dengan menggunakan pick-up curbside atau pengiriman di rumah.

Bahkan produsen makanan lokal menawarkan layanan ini.

“Beberapa penjual memungkinkan pelanggan untuk memesan makanan sebelumnya sehingga mereka sudah dikemas ketika kita mengambilnya,” katanya.

“Hal ini mengurangi jumlah waktu berada di dekat orang lain dan mengurangi jumlah barang yang tersentuh ,” imbuhnya.

Membersihkan belanjaan setelah tiba di rumah

Dengan cara apa pun mendapatkan bahan makanan, kita harus kembali membersihkannya dengan hati-hati ketika sampai di rumah.

Ini akan mengurangi kemungkinan penyebaran virus ke orang lain atau permukaan di rumah.

Elizabeth L. Andress, PhD, seorang profesor makanan dan nutrisi di University of Georgia, mengatakan setidaknya kita harus mencuci tangan setelah membongkar dan menyimpan bahan makanan.

Jika kita khawatir tentang kemungkinan kontaminasi pada bahan makanan, kamu dapat mengambil langkah-langkah tambahan untuk melindungi diri.

"Beberapa orang mungkin memilih untuk menghapus atau mencuci kaleng dan kotak makanan sebelum menyimpannya untuk mengurangi kemungkinan adanya virus," kata Andress.

Kamu juga bisa membuang kemasan sekali pakai yang melindungi produk, bila ada.

Setelah selesai, ia menyarankan agar kamu mencuci meja atau permukaan lain yang disentuh oleh bahan makanan atau tas belanjaan dan menutup ritual dengan cuci tanganmu lagi.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menawarkan saran untuk membersihkan dan mendisinfeksi rumah adalah hal yang penting selama pandemi, termasuk pembersih yang paling baik bekerja melawan SARS-CoV-2.

Jika kamu menggunakan tas kain, cuci dengan sabun cuci di mesin cuci dan keringkan sepenuhnya sebelum menggunakannya kembali.

Baca juga: Beda Jenis Permukaan, Beda Kemampuan Bertahan Virus Corona

Membersihkan makanan seperti ahli bedah

Jika kamu atau seseorang di rumah memiliki risiko lebih tinggi atau memiliki penyakit bawaan, maka ada cara yang bisa ditempuh untuk mengurangi risiko penularan.

VanWingen mengatakan bahwa salah satu pilihan adalah meninggalkan barang belanjaan di garasi atau teras selama setidaknya 72 jam untuk memungkinkan virus menjadi tidak aktif.

Namun jika tidak mungkin, ia menyarankan untuk melakukan teknik steril. Caranya adalah menyiapkan lokasi khusus untuk membersihkan dan menghindari kontaminasi makanan atau pembungkusnya di rumah.

Bersihkan semua kemasan dengan disinfektan sebelum menyimpan bahan makanan. Kamu juga dapat membuang kemasan dan memindahkan makanan ke kantong atau wadah bersih.

Untuk buah-buahan dan sayuran, VanWingen menyarankan untuk menggosoknya setidaknya selama 20 detik dengan sabun dan air.

Walau begitu, Andress memperingatkan bahwa Food and Drug AdministrationTrusted Source tidak merekomendasikan penggunaan sabun saat membersihkan produk karena risiko tertelan.

Jadi jika kita memilih untuk menggunakan sabun dan air pada buah-buahan dan sayuran, kamu harus membilas dengan air bersih sebelum disimpan.

Mengambil tindakan pencegahan dengan bahan makanan dapat membantu kita menurunkan peluang terkena virus.

Baca juga: Berapa Lama Virus Corona Bisa Hidup di Permukaan Benda?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber Healthline
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.