Kompas.com - 14/04/2020, 15:33 WIB
Ilustrasi makanan kaleng shutterstockIlustrasi makanan kaleng
Editor Wisnubrata

KOMPAS.com - Makanan kaleng sering menjadi pilihan karena tahan lama, mudah disimpan, mudah diolah, serta bisa dipadukan dalam berbagai sajian makanan.

Namun tak sedikit pula yang meyakini bahwa makanan ini tidak baik bagi kesehatan dan mesti dihindari.

Beberapa fakta berikut mungkin bisa membantu Anda dalam menentukan pilihan soal makanan kaleng.

Apa itu makanan kaleng?

Makanan kaleng adalah makanan yang diawetkan dengan metode memasukkan dan menyimpan bahan pangan dalam wadah yang terbuat dari kaleng kedap udara.

Metode preservasi makanan ini dikembangkan pada akhir abad ke-18. Tujuannya adalah mengawetkan bahan makanan bagi para tentara atau pelaut di medan perang.

Seperti apa proses pengawetan untuk makanan kaleng?

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada dasarnya, ada tiga langkah yang dilakukan dalam proses pengalengan makanan. Mari simak penjelasan di bawah ini:

  • Bahan pangan diproses terlebih dahulu. Misalnya, mengupas kulit, membuang biji, dan memotong buah, membuang duri pada daging ikan, serta memotong-motong atau menggiling daging merah. Bahan makanan ini juga bisa dibumbui dan dimasak dulu, seperti ikan sarden.
  • Bahan makanan yang sudah diproses akan dimasukkan ke dalam kaleng dan disegel agar kedap udara.
  • Kaleng lalu dipanaskan untuk membunuh bakteri yang terdapat dalam bahan makanan. Dengan ini, pembusukan makanan bisa dicegah.

Melalui proses pengalengan tersebut, produk makanan tahan disimpan selama satu hingga lima tahun, dan tetap aman dikonsumsi.

Beberapa jenis bahan pangan yang sering dijadikan makanan kaleng meliputi buah, sayur, kacang-kacangan, daging, dan ikan.

Halaman:


Sumber
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.