Kompas.com - 24/04/2020, 13:24 WIB
Ilustrasi lansia. ThinkstockphotosIlustrasi lansia.

KOMPAS.com - Banyak penelitian telah mengungkap penyakit stroke lebih rentan menyerang wanita daripada pria dan risikonya meningkat seiring bertambahnya usia.

Namun, berdasarkan penelitian terbaru yang diterbitkan dalam jurnal Stroke, perubahan gaya hidup lebih sehat dapat membuat perbedaan signifikan, bahkan jika seorang wanita sudah berusia setengah baya.

Perubahan gaya hidup misalnya berhenti merokok, berolahraga 30 menit atau lebih setiap hari, penurunan berat badan bertahap, menjalankan pola makan tinggi serat dan mengurangi daging merah seperti diet Mediterania, dan mengurangi konsumsi alkohol.

Kesimpulan itu dihasilkan dari riset yang menganalisis data dari Nurses Health Study yang sedang berlangsung.

Data ini mencakup informasi kesehatan pada hampir 600.000 wanita yang telah berpartisipasi selama rata-rata 26 tahun, dan sebagian besar mendaftar di awal usia 50-an.

Mereka menemukan, pada mereka yang tidak melakukan perubahan gaya hidup lebih sehat, sebanyak 4,7 persen orang mengalami stroke dalam jangka waktu 26 tahun.

Namun, mereka yang membuat perubahan signifikan pada pola makan risikonya mengalami stroke turun 23 persen.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu, berhenti merokok, olahraga lebih banyak, dan menjaga berat badan ideal bisa menekan risiko stroke sampai 25 persen.

Peningkatan konsumsi ikan dan kacang serta penurunan konsumsi daging merah juga memiliki dampak positif, namun tidak sebesar aktivitas fisik, berhenti merokok, dan menjaga berat badan yang sehat.

Studi lain menyebut, perubahan gaya hidup yang serupa juga dapat mengurangi risiko stroke untuk pria.

Hal ini disampaikan penulis studi utama Goodarz Danaei, Sc.D., profesor kesehatan jantung di T.H. Chan School of Public Health di Harvard University.

"Tidak ada kata terlambat untuk mulai menjalani kehidupan lebih sehat, khususnya untuk mencegah stroke. Dengan mengubah gaya hidup kita dapat mencegah risiko sampai seperempat, bahkan jika kita mulai di usia 50-an," kata Danaei.

Studi ini menyoroti, meski kita terlambat memulai hidup sehat di usia paruh baya, kita masih bisa membuat perbedaan berarti.

Penelitian sebelumnya mengungkap, menerapkan gaya hidup sehat sebagai orang dewasa memiliki efek terbesar, tetapi itu tidak selalu terjadi, kata Danaei.

"Masih banyak yang bisa dicapai untuk kesehatan kita, bahkan setelah enam dekade."

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.