Terlalu Banyak Santap Makanan Manis dan Bersantan, Apa Efeknya?

Kompas.com - 24/05/2020, 08:00 WIB
Ilustrasi opor ayam yang biasa disajikan dengan ketupat saat Lebaran. SHUTTERSTOCK/AMALLIA EKAIlustrasi opor ayam yang biasa disajikan dengan ketupat saat Lebaran.

KOMPAS.com - Menu makanan di Hari Raya Idul Fitri sangat identik dengan makanan bersantan dan tinggi garam, serta kue kering yang tinggi gula.

Meski terasa nikmat, terlalu banyak mengonsumsi makanan-makanan tersebut bisa menimbulkan masalah kesehatan di kemudian hari.

Nutrition & Wellness Consultant Nutrifood, Moch. Aldis Ruslialdi, SKM, CNWC menyebut, terlalu banyak menyantap makanan bersantan -misalnya, akan meningkatkan asupan lemak jenuh.

Baca juga: Stok Makanan Menumpuk? Yuk, Mulai Atur Kulkas

"Karena kan memang santan sumber lemak jenuh, tidak bisa dipungkiri ujung-ujungnya kolesterol akan semakin buruk, dan risiko penambahan plak di pembuluh darah juga akan semakin tinggi."

Demikian diungkapkan Aldis dalam sesi kulwap media, Jumat (22/5/2020) lalu.

Sementara, terlalu banyak makanan manis dan tepung-tepungan, selain bisa menyebabkan gula darah tinggi, juga bisa meningkatkan meningkatkan asupan kalori.

"Ujung-ujungnya adalah deposit lemak yang semakin tinggi di tubuh," katanya.

Baca juga: 5 Makanan yang Makin Lezat Memakai Butter

Meski begitu, Aldis mengatakan, sebetulnya tidak ada tanda-tanda khusus yang akan terasa jika kita makan berlebih saat Lebaran.

Setiap orang cenderung memiliki tanda-tanda yang berbeda.

Misalnya, sebagian orang lebih sensitif ketika kolesterol jahat dalam darahnya naik atau merasa pusing ketika tekanan darahnya naik.

"Atau punggung dan leher terasa kencang. Itu semua tidak bisa dijadikan patokan karena tidak semua orang seperti itu," ungkap dia.

Baca juga: Apakah Makanan Beku Tidak Menyehatkan?

Namun sederhananya, Aldis menyarankan agar kita menerapkan prinsip berhenti makan sebelum kenyang.

Sebab, meskipun efek makan makanan tertentu tidak terasa secara langsung, efeknya akan akumulatif dan terasa di masa mendatang.

"Berhenti sebelum kenyang bisa dijadikan patokan sebelum hal yang lebih buruk terjadi. Jangan tunggu sampai gejala terasa kalau penyakit seperti ini," papar Aldis.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X