CDC Menambahkan 3 Gejala Baru Covid-19 yang Harus Diwaspadai

Kompas.com - 02/07/2020, 20:08 WIB
Ilustrasi: perawatan pasien positif terinfeksi virus corona ShutterstockIlustrasi: perawatan pasien positif terinfeksi virus corona

KOMPAS.com - Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit ( CDC) AS baru-baru ini memperbarui daftar gejala Covid-19 melalui situs web resminya. Tiga gejala lain telah ditambahkan ke dalam daftar sebagai bagian dari pembaruan.

Sebelumnya, CDC (The Centers for Disease Control and Prevention) hanya mencantumkan demam atau kedinginan, batuk, sesak napas, kelelahan, nyeri otot atau tubuh, sakit kepala, sakit tenggorokan, dan kehilangan rasa atau bau sebagai gejala resmi infeksi virus corona.

Tetapi sekarang, daftar tersebut bertambah tiga gejala lain, yaitu hidung tersumbat atau pilek, mual atau muntah, dan diare.

Baca juga: Membedakan Gejala Infeksi Covid-19 dan Alergi pada Anak

Namun, CDC menegaskan, bahwa daftarnya tidak mencakup semua gejala penyakit yang mungkin terjadi sejauh ini.

Oleh karena itu, ia akan terus memperbarui daftar gejala, karena hingga saat ini para ahli masih terus mempelajari lebih banyak informasi tentang Covid-19.

Gejala hidung tersumbat atau pilek pada Covid-19 kemungkinan besar disebabkan oleh pembengkakan rongga hidung.

Di sisi lain, gejala mual atau muntah kemungkinan disebabkan oleh peningkatan drainase dari tetesan postnasal ke perut.

Terakhir, gejala diare dapat disebabkan oleh efek virus pada saluran pencernaan.

Penambahan tiga gejala tersebut resmi dilaporkan pada 13 Mei lalu.

Baca juga: Muncul Gejala Baru Virus Corona, Kulit Mati Rasa

Sebelumnya pada bulan April, CDC juga telah memperbarui daftar dengan menambahkan enam gejala dari tiga gejala pertama dalam daftar, yaitu demam, batuk, dan sesak napas.

Namun, penting untuk dicatat bahwa gejala Covid-19 sebenarnya dapat muncul dalam kondisi ringan hingga berat. Dalam kebanyakan kasus, orang mulai memerhatikan gejala pada tubuh mereka dua hingga 14 hari setelah terpapar virus.

"Orang dewasa yang lebih tua dan orang-orang yang memiliki kondisi medis yang parah, seperti penyakit jantung, paru-paru atau diabetes tampaknya berisiko lebih tinggi untuk mengembangkan komplikasi yang lebih serius dari penyakit Covid-19," demikian menurut CDC.

Sehingga, jika ada yang menunjukkan tanda dan gejala yang disebutkan di atas, yang terbaik adalah segera mencari perawatan medis darurat.

Hingga saat ini tercatat 10.789.441 kasus Covid-19 di seluruh dunia. Sedangkan menurut pemerintah, hingga hari ini ada 59.394 kasus positif Covid-19 di Indonesia.

Baca juga: Gejala Sesak Napas Penderita Asma dan Covid-19, Apa Bedanya?



Sumber Foxnews
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X